Thursday, February 7, 2019

Sufian Suhaimi, Di Matamu & Kisah Cinta Tidak Kesampaian Yang Menghidupkan

Assalamualaikum.

Selepas tamat Anugerah Juara Lagu ke-33 untuk tahun 2018 yang berlangsung di Axiata Arena pada hari Ahad lepas (3 Februari 2019), persembahan Sufian Suhaimi yang memenangi anugerah Persembahan Terbaik masih diperkatakan.

Dengan jumlah tontonan video tertinggi untuk artis Malaysia untuk video muzik lagu 'Di Matamu' (melebihi 52.6 juta views ketika entri ini ditulis), 'Di Matamu' menjadi fenomena kerana melodi dan kisah di sebaliknya yang telah menghidupkan lagu ini. Kisah cinta yang tidak kesampaian.

Benar, jodoh di tangan Tuhan. Namun, bukan mudah bagi seorang lelaki untuk ditinggalkan oleh tunang ketika persiapan perkahwinan sudah dijalankan. I am not writing this to point who's the victim and what not. 

Kembali ke persembahan Sufian di AJL 33 yang sehingga entri ini ditulis, telah mencecah 4.4 juta tontonan di saluran Youtube TV3. Mari kita bicarakan Persembahan Terbaik ini.

--------

Sufian memilih pembukaan lagu dengan konsep syair. Satu pilihan yang unik. Ketika ini Sufian 'terperangkap' di dalam chandelier. Perlahan-lahan chandelier ini diangkat dan Sufian digambarkan bebas daripada jerat ini ketika dia habis menyanyikan verse yang kedua.

Penghayatan Sufian dari awal persembahan begitu kemas dan seperti dirasuk satu semangat yang berkobar-kobar di dadanya.


Inilah riak wajah Sufian sebaik saja menghabiskan korus kali pertama. Seperti baru mencapai kemerdekaan daripada cinta yang tambah menyakitkan apabila digenggam. Air mukanya menunjukkan kepuasan. He enjoyed the show!


Para penonton di Axiata Arena menyalakan flashlight untuk menandakan sokongan terhadap insan terluka yang ditinggalkan. Sokongan ini membakar semangat Sufian.



Pelamin di belakang Sufian yang awalnya sempurna dan kemudian 'terbelah' menunjukkan simbolik impiannya yang telah hancur. 

-------


Persembahan hebat Sufian telah menarik perhatian bekas tunangnya yang berada di Tanah Suci Mekah. Elfira dikritik hebat oleh netizen kerana sempat menyindir Sufian walaupun berada di tempat ibadat. Tingkah lakunya yang sudah menjadi isteri orang dianggap tidak sopan dan tidak perlu.

-------



Konsep persembahan Sufian nyata menarik perhatian netizen kerana hiasan pentas yang jelas hampir sama dengan majlis perkahwinan Elfira. Disoal wartawan selepas persembahan, Sufian menyatakan idea ini diberikan oleh orang di sekelilingnya dan dia mendapat bantuan daripada wedding planner yang membuahkan hasil seperti gambar di atas.

-------


Pereka baju Sufian, Hatta Dolmat, di Instagram-nya mendedahkan satu lagi hal betapa baju yang dipakai Sufian semasa persembahan diinspirasikan daripada hati yang hancur dan percikan 'darah' di atas baju dapat dilihat. Satu hasil yang menarik.

-------

Cara Sufian menamatkan persembahannya dengan epik pasti akan diperkatakan untuk satu tempoh masa yang panjang. 


Sufian melangkah ke pelamin dengan latar belakang grafik bunga (yang akan pecah).


Latar belakang bunga tadi pecah ketika Sufian ingin duduk (dan sebenarnya turut menjadi grafik wang kertas yang berterbangan).


Cara Sufian mengakhiri persembahan menarik perhatian netizen. Superbly beautiful performance daripada Sufian telah membuatkan penonton di Axiata Arena dan juga di rumah hanyut dalam kekecewaan dan kesakitannya. Music arrangement yang diubah menambah mood sedih dan membuatkan ada penonton yang menangis.

Sufian telah berjaya dengan persembahannya dan layak mendapat anugerah tersebut. Walaupun penulis lebih suka dengan persembahan bertenaga Syamel menyanyikan lagu 'Kau Pun Sama', persembahan Sufian lebih 'hidup' dengan kisah cinta yang tak kesampaian.

-------





Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif