Saturday, September 23, 2017

Cerita Dalam Cerita: Mental Illness

Assalamualaikum.

Melihat beberapa kes jenayah baru-baru ini, pasti kita tertanya-tanya: di mana hilangnya kemanusiaan? Siapa boleh lupa penyeksaan tidak bertamadun siswa UPNM hanya kerana dituduh mencuri sehingga menyebabkan kematian? Kes jenayah gila terkini: beberapa orang remaja membakar sekolah tahfiz dan menyebabkan kematian 23 orang mangsa hanya kerana tidak puas hati. 

Terdetik di hati, "gilakah mereka semua ni?". Ya, benar. Jumlah pesakit mental sedang meningkat di negara ini dan juga di seluruh dunia. Tekanan hidup yang menghimpit membuatkan mereka hilang kewarasan. Mereka ini menjadi wabak yang membahayakan diri sendiri dan orang lain di sekitar mereka.

Seorang rakan batch saya digelar the emo guy atau lelaki beremosi kerana sering kelihatan tertekan mempelajari ijazah perubatan. Baru-baru ini saja dia memberi respons yang aneh kepada pujian saya. Saya memanggilnya 'professor' kerana menghormati ilmunya tetapi seperti biasa, dia membalas dengan rendah diri.

"Saya ni sampah. You know sampah? Sampah masyarakat. Macam kucing kurap."

Saya hanya ketawa. Sudah biasa dengan jenaka sebegitu. Dia hanya bercanda. Saya tetap menghormati ilmu yang ada padanya. Pada saya, dia bersikap begitu hanya kerana dia stres dengan kesukaran untuk menggenggam segulung ijazah perubatan. Terpaksa berhempas pulas selama lima tahun ketika rakan-rakan jurusan lain sudah berkerjaya dan beranak-pinak.

-------------------

Pernah berada di posting 'Psikiatri', saya melihat sendiri para pesakit 'mental' ini. Tidak semua pesakit psikiatri ini orang gila. Penyakit 'mood' atau mood disorders juga dirawat oleh doktor-doktor dan pakar bidang psikiatri. Bukan mudah untuk para pesakit ini mengakui mereka sakit dan datang mendapatkan rawatan. Itu sebabnya kes pesakit-pesakit mental ini sebenarnya kurang berbanding hakikat (underreported).

Bukan mudah untuk membuat diagnosis penyakit psikiatri. Ada kriteria-kriteria diagnosis yang ditulis dalam Diagnosis and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-V). Cukuplah hari ini saya berbicara tentang mood disorders.

Apabila berlaku berulang kali dalam satu tempoh yang menepati kriteria, individu yang selalu tiada mood dan rasa tiada makna dalam hidupnya boleh didiagnos mengalami Major Depressive Disorder. Jika tidak menepati kriteria pula, mereka yang selalu low mood ini jika berpanjangan boleh dikategorikan mengalami dysthymia. 'Thymia' itu sendiri bermaksud 'mood'.

Ada satu lagi jenis mood disorder iaitu bipolar I disorder dan bipolar II disorder. 'Bipolar II' adalah kemungkinan peringkat awal sebelum menjadi 'bipolar I' di mana pesakit mempunyai full-blown mania dan akan melakukan kerja-kerja di luar kewarasan seperti berbelanja tanpa kawalan (spendthrift) atau beberapa tanda lagi seperti bercakap terlalu pantas (pressured speech) dan perubahan pola tidur. Kedua-dua penyakit bipolar ini dikategorikan sebagai cyclothymia

--------------------

Mereka jadi begini kerana adanya predisposing factors dan kemudian trigger factors. Mungkin bermula dengan tekanan hidup yang mencengkam. Apabila berbicara tentang stres, semua orang akan berasa stres dalam hidup sama ada tekanan itu bersifat positif (menjadikan individu berubah lebih baik) atau negatif (menjahanamkan individu tersebut). Saya juga berasa stres dalam hidup.

Semuanya bergantung kepada bagaimana kita menangani stres (how we handle the stress)?

Ada yang pergi membeli-belah, ada yang pergi karaoke, ada yang pergi bercuti. Semata-mata untuk menghilangkan tekanan. Kita semua berbeza tahap ambang (threshold). Ada orang berasa tertekan kerana kekasihnya tidak membalas pesanan. Ada pula orang lain hanya berasa tertekan apabila berada dalam situasi yang dahsyat. 

Apabila individu gagal mengawal tekanan selepas melepasi threshold ini, terdapat kemungkinan individu ini akan hilang kewarasan dan mengalami penyakit mental. Seterusnya individu-individu ini akan terlibat dalam jenayah di luar akal manusia seperti pembunuhan kejam, penyeksaan dan sebagainya.

Maka kembalilah kepada agama. Kita ini hidup berTuhan. Cukuplah kita menjadi hamba kepada dunia seperti kita lupa akhirat akan tiba. 

Muhammad Nazif,
Final year medical student.



Sunday, September 17, 2017

Paling Berharga

Assalamualaikum.

The moment we defeated our greatest rival once again, i know one thing: the gold medal is ours to lose!

The precious gold medal that has eluded me for years will finally be added to my collection.

------------------------

Sekilas Piala IMU

Piala IMU adalah pertandingan sukan tahunan untuk semua pelajar IMU dari pelbagai kursus yang ditawarkan di kampus utama Bukit Jalil dan kampus klinikal Seremban, Batu Pahat, dan Kluang. Piala IMU melibatkan enam rumah sukan: TAURUS (rumah sukan penulis), PEGASUS, PHOENIX, DRACO, HYDRA, dan GRIFFIN. Setiap rumah sukan ini ada haiwan khas dan juga warna simbolik. Para pelajar telah diberikan rumah sukan apabila mendaftar sebagai pelajar IMU. 

Sukan yang dipertandingkan tahun ini adalah tarian, bola tampar (lelaki/wanita), boling tenpin, pool, road relay, badminton, catur cina, catur antarabangsa, skuasy, bola jaring, bola keranjang (lelaki/wanita), ping pong, bola sepak, angkat berat, Scrabble, tenis, futsal (lelaki/wanita), ragbi, debat, Dota 2, balapan dan padang, Frisbee, darts, dodgeball, renang, acara sorak, tug of war, fotografi dan seni.

--------------------------

2014 (gangsa), 2015 (perak), 2016 (perak)

Penulis telah beraksi dalam sukan Scrabble sejak dalam semester tiga lagi pada tahun 2014. Dalam acara ini, setiap rumah sukan akan diwakili empat orang pemain. Tiga orang pemain di papan, dan seorang pemain simpanan. Setiap rumah sukan akan bertemu sesama sendiri bermakna lima perlawanan untuk setiap rumah sukan. Penyertaan pertama dalam permainan ini dan mendapat pingat gangsa. 

Tahun seterusnya, penulis dilantik kapten untuk permainan Scrabble. Penulis mencari pasukan sendiri dan akhirnya berjaya mendapat pingat perak. Penulis bermain di papan kedua kerana faktor strategi. Pemain utama setiap pasukan akan bermain di papan pertama. Oleh sebab itu, penulis mempunyai peluang lebih baik di papan kedua. Juara pada tahun 2015 adalah pasukan Pegasus dengan dua pemain yang pernah bermain peringkat kebangsaan semasa zaman sekolah. 

Skrip sama berulang pada tahun 2016. Posisi kapten pasukan kali ini berpindah tangan kepada rakan sepasukan penulis yang masih berada di kampus Bukit Jalil. Penulis sudah berpindah ke kampus klinikal Seremban. Taurus dan Pegasus masih lagi memiliki dua pasukan terbaik. Pasukan Pegasus tidak berubah dan menurunkan pemain yang sama. Taurus bertukar pemain. Kali ini penulis memilih untuk bermain di papan pertama kerana memiliki pemain yang lebih baik di papan kedua. 

Perseteruan Taurus-Pegasus berulang. Taktik penulis tidak menjadi lagi. Pemain Taurus di papan kedua menang semua perlawanan seperti yang diharapkan. Penulis menang empat kali termasuk mengatasi pemain di papan pertama Pegasus. Keseluruhannya, Taurus menewaskan setiap satu dari lima rumah sukan yang lain, semua dengan kemenangan 2-1, termasuk mengatasi Pegasus. Taurus mengutip 11 mata dari 15 mata maksimum. Pemain di papan ketiga Taurus hanya menang dua dari lima perlawanan. 

Walaupun tewas kepada Taurus, Pegasus menang pingat emas dengan jumlah 13 mata kerana menewaskan pasukan lain dengan kemenangan bersih 3-0. Tiada keciciran mata. 

---------------------

Scrabble Piala IMU 2017

Penulis sudah berada di tahun akhir ijazah perubatan. Kapten permainan ini pada tahun ini ialah Shamir, pemain di papan kedua yang menang bersih 100% tahun lepas. Persediaan kami sudah bermula sejak berakhirnya edisi tahun lepas lagi. Pasukan besar mula dibentuk pada bulan Mei, dan pemilihan pemain berterusan sehingga minggu pertandingan. Ini akan menjadi Piala IMU terakhir bagi penulis kerana penulis akan menamatkan pengajian sebelum pertandingan Piala IMU 2018 bermula.

Penulis tidak tahu tentang pemain pasukan lawan. Namun, penulis tahu satu perkara: taktik adalah segalanya dalam permainan ini. Berdasarkan pengalaman lalu, penulis sedar pemain di papan ketiga adalah yang paling lemah. Namun, selain pemain Pegasus, pemain pertama pasukan lain juga tidak terlalu berpengalaman. Penulis memilih untuk bermain di papan ketiga kerana peluang yang lebih baik dengan mengekalkan kapten pasukan di papan kedua. Pemain yang diletakkan di papan pertama juga bukan biasa-biasa. Pasukan Taurus mengekalkan semua pemain yang sama dari edisi 2016.

Dan pertandingan pun bermula.

-----

Hari pertama (Rabu, 13 September)

Hari yang paling ditunggu-tunggu penulis tiba juga. Setahun lamanya menanti detik ini untuk mencuba sekali lagi. Apabila semua pemain dari semua rumah sukan telah berkumpul, baru penulis dapat menghitung kekuatan semua pasukan. Hati berdebar menanti figura wakil Pegasus. Adakah mereka masih mengekalkan pasukan yang sama? Pada perkiraan penulis, Pegasus akan sekali lagi menjadi pencabar utama jika Taurus mahu bermimpi untuk memenangi pingat emas.

Selepas melihat barisan pemain Pegasus sebelum permainan bermula, timbul keraguan. Mampukah misi emas ini dijayakan? Pegasus mengekalkan separuh barisan emas dari dua edisi lepas. Seorang pemain wanita tahun lepas yang bermain di papan kedua tidak kelihatan dan digantikan dengan pemain yang bermain di papan ketiga dalam edisi 2016. Pemain baru bermain di papan ketiga.

Perlawanan pertama bertemu Griffin. Gusar juga di hati. Tiada kesilapan boleh dilakukan. Kegagalan taktikal musim lepas kerana gagal mencatat kemenangan bersih 3-0 di semua papan. Alhamdulillah, selepas perlawanan berakhir, Taurus berjaya mencatat kemenangan 3-0. Permulaan baik! Permainan hanya bermula pada jam 7.30 malam kerana kelalaian pihak penganjur. Selepas tamat permainan dengan kemenangan, penulis bergerak ke meja Pegasus untuk memantau. Mereka hanya mencatat kemenangan 2-1 ke atas Phoenix. Penulis mula optimis. Titik kelemahan mereka adalah papan ketiga.

Perlawanan kedua bertemu Hydra. Berdasarkan pemerhatian penulis dari perlawanan pertama mereka, ketiga-tiga pemain Hydra kali ini tidak berpengalaman. Pemain utama mereka tahun lepas yang begitu hebat sudah 'bersara'. Penulis tidak bermain dalam perlawanan ini. Memberikan ruang untuk pemain simpanan beraksi di papan ketiga. Penulis kira tiada masalah baginya untuk menang. Penulis ke surau untuk solat dan kembali melihat satu lagi kemenangan bersih 3-0. Pegasus juga menang 3-0 dalam perlawanan kedua menentang Griffin.

Perlawanan ketiga dan terakhir untuk hari pertama menentang Phoenix. Jam sudah menunjukkan detik 10 malam. Penulis perlu bersedia untuk pulang kerana waktu terakhir pengangkutan awam ke Seremban adalah pada jam 11 malam. Penulis membuat keputusan untuk meletakkan pemain simpanan di papan ketiga dengan harapan dia akan menang. Penulis juga gusar dengan papan pertama kerana pemain lawan pernah beraksi di peringkat kebangsaan.

Berita yang penulis terima lewat malam itu: Pegasus menang mudah 3-0 ke atas Draco dan pasukan penulis menang 2-1. Pemain papan pertama tewas seperti yang penulis tidak mahu berlaku.

-----

Hari kedua (Jumaat, 15 September)

Hari penentuan. Baki dua lagi perlawanan. Di carta, jelas dan nyata dua pasukan yang merebut pingat emas sekali lagi buat tahun ketiga berturut-turut. Taurus dan Pegasus berkongsi 8 kemenangan dari 9 maksima. Pada perkiraan penulis, harapan terbaik untuk menang adalah dengan mengalahkan Pegasus walau apa pun terjadi. Jika tewas 1-2, terpaksa pula mengharapkan Pegasus tercicir mata di perlawanan terakhir bertemu Hydra. Penulis memberikan kata-kata semangat kepada pemain papan pertama kerana wataknya sangat penting hari ini. Papan pertama adalah kunci. Penulis harapkan dia dapat mengejutkan pemain utama Pegasus.

The decider: TAURUS vs PEGASUS. Tumpuan semua penonton terarah kepada kami. Dua pesaing utama bertemu sesama sendiri. Pemenang perlawanan ini berpeluang cerah untuk dikalungkan pingat emas. Ini adalah penentunya!

Penulis beraksi di papan ketiga sambil memerhatikan aksi di papan kedua. Pemain sepasukan dengan rekod bersih 5-0 tahun lepas, termasuk menewaskan pemain Pegasus. Markah di papan kedua begitu rapat. Penulis sendiri menghadapi kesukaran menentang pemain lawan. Abjad-abjad di rak penulis begitu menyukarkan. Pemain lawan dengan abjad yang lebih baik mula mendahului. Sedikit cuak di hati penulis. Penulis pernah tewas mengejut di papan pertama tahun lepas, satu pengalaman buruk. Penulis bertenang dan mesti bangkit untuk memastikan satu mata di papan ketiga.

Permainan di papan kedua berakhir lebih awal. Kelihatan jumlah markah pemain Pegasus lebih banyak. Penulis seperti tidak percaya dan cuba menelan hakikat pahit. Jika pemain di papan kedua tewas, kemungkinan kalah sangat tinggi. Dan harapan pingat emas semakin sirna. Walaupun berat, penulis redha juga. Pemain lawan di depan penulis meminta untuk menamatkan permainan walaupun masih banyak abjad yang belum dimainkan kerana masa maksimanya sudah habis. Sebarang lanjutan masa akan dikenakan penalti baginya. Penulis masih ada baki lima minit dari jumlah 25 minit yang diberikan kepada setiap pemain.

Ketika itu, penulis sedang mendahului. Jadi penulis bersetuju untuk menamatkan permainan kerana sudah tiada mood. Perbezaan markah yang kecil tak begitu penting kerana kemenangan sudah memadai untuk satu mata. Penulis dimaklumkan pemain Taurus di papan kedua sebenarnya menang. Alhamdulillah, penulis ceria kembali. Walaupun pemain di papan pertama tewas seperti yang dijangka, kami tetap menang 2-1 dan ini bermakna kami mendahului Pegasus dengan satu mata. Hanya tinggal satu baki perlawanan.

Penulis memberikan team talk kepada pemain di papan pertama agar fokus untuk memberikan permainan terbaik. Kami mesti menyapu bersih 3-0 dan pingat emas milik kami. Penulis menikmati perlawanan terakhir di papan ketiga sambil mengikuti rapat keputusan di papan pertama dan kedua. Penulis sering melihat isyarat dari pemain simpanan yang memerhati semua permainan sama ada pemain di papan pertama menang atau tidak. Tiada masalah di papan kedua dan ketiga pada perkiraan penulis. Akhirnya kami mencatat kemenangan bersih 3-0.

Nazif vs Draco

Keputusan akhir

Mimpi menjadi realiti. Pingat emas keempat untuk Taurus bagi Piala IMU 2017.

-------------------------

Pingat emas pertama, dan pingat keempat untuk penulis. Koleksi emas-perak-gangsa juga berjaya penulis lengkapkan. Bermula dengan pingat gangsa kemudian pingat perak, akhirnya pingat emas menjadi milik penulis. Pingat emas ini adalah harga segala pengorbanan, kesabaran, minat, dan kesungguhan. Segala-galanya. Jalannya penuh berliku tapi hujungnya manis.




Papan pertama: Azlan Kok Vui
Papan kedua: Shamir Das
Papan ketiga: Penulis & Ng Sin Wi

Kemenangan ini adalah hasil percaturan taktikal dan juga keseimbangan pasukan. Selain seimbang dari segi kekuatan, kami juga seimbang dari segi kaum. Penulis ialah satu-satunya pemain Melayu (Azlan mixed :p). Pasukan Taurus juga dibarisi pemain Melayu, Cina, India. Perbezaan kekuatan kami juga tidak jauh. Itu sebabnya penulis dapat meletakkan Azlan di papan pertama.

Jika dikira pengalaman, penulis sepatutnya beraksi di papan pertama. Namun, tiada peraturan yang mewajibkan pemain terbaik untuk berada di papan pertama. Melihatkan pemain-pemain papan pertama pasukan lain yang tidak terlalu kuat, penulis memilih untuk bermain di papan ketiga. Kesilapan tahun lalu dengan kegagalan untuk menang 3-0 tidak mahu diulang. Penulis lebih yakin untuk menyumbang mata.


Terima kasih rakan-rakan pasukan. Kemenangan ini adalah kemenangan pasukan. Kemenangan ini adalah kemenangan kami semua dari generasi awal yang merintis jalan. Tiada yang mustahil dengan usaha tanpa putus asa. Kekalahan hanyalah kemenangan yang tertangguh. Semoga berjaya kepada pemain generasi depan yang akan menyambung perjuangan. Masa untuk penulis mengundur diri.

You are your only limit.




Thursday, September 14, 2017

UCL 17/18 #1

Assalamualaikum.

Perlawanan pembukaan untuk musim baru Liga Juara-Juara Eropah.

KUMPULAN A
Manchester United 3-0 Basel
Benfica 1-2 CSKA Moscow 

KUMPULAN B
Celtic 0-5 Paris Saint-Germain
Bayern 3-0 Anderlecht

KUMPULAN C
Roma 0-0 Atletico Madrid
Chelsea 6-0 Qarabag

KUMPULAN D
Olympiacos 2-3 Sporting Lisbon
Barcelona 3-0 Juventus

KUMPULAN E
Liverpool 2-2 Sevilla
Maribor 1-1 Spartak Moscow

KUMPULAN F
Shakhtar 2-1 Napoli
Feyenoord 0-4 Manchester City

KUMPULAN G
Porto 1-3 Besiktas
Leipzig 1-1 Monaco

KUMPULAN H
Tottenham 3-1 Dortmund
Real Madrid 3-0 APOEL

---------------------------------------

Nama-nama gergasi mencatat kemenangan seperti dijangka. Pertembungan antara dua pasukan hebat, Barcelona (Sepanyol) dan Juventus (Itali) menyaksikan kemenangan mudah untuk Barca dengan Lionel Messi meledak dua gol. Paris Saint Germain membelasah Celtic di tempat lawan dengan Neymar, Edinson Cavani dan Kylian Mbappe menjaringkan gol.

England mempunyai lima wakil dalam edisi musim ini. Semua wakil menang kecuali Liverpool yang diikat di tempat sendiri. Chelsea selesa membenam Qarabaq 6-0, manakala dua pasukan Manchester juga menang bergaya. Tottenham Hotspurs mengakhiri badi di Wembley dengan mengatasi Borussia Dortmund. Kegagalan Roberto Firmino menjaringkan sepakan penalti menyebabkan Liverpool terpaksa akur dengan satu mata walaupun beraksi di Anfield.

Juara bertahan, Real Madrid juga tidak berdepan masalah untuk mengutip tiga mata penuh. Cristiano Ronaldo meledak dua lagi gol untuk terus bertahan sebagai penjaring terbanyak pertandingan ini sepanjang zaman.

Perlawanan kedua akan berlangsung pada 27 dan 28 September nanti.



Friday, September 8, 2017

Abang Long Fadil 2 vs It

Assalamualaikum.

Alhamdulillah, penulis diberi kesempatan untuk menonton dua filem terbaru yang hangat di pawagam Malaysia. Filem tempatan iaitu 'Abang Long Fadil 2' dan filem antarabangsa berjudul 'It'. Penulis ni memilih jugak judul filem yang ingin ditonton sebab mementingkan nilai untuk duit (value for money). Filem 'Abang Long Fadil 2' memang dah lama ditunggu-tunggu. 

Filem 'It' pulak dipilih sebab posternya yang sangat ringkas. Hanya gambar belon dengan tajuk yang sangat-sangat pendek. Dua huruf saja. Sebelum menonton, memang penulis tak baca apa-apa tentang 'It'. Nak datang dengan pengetahuan sifar. 'Spoiler' semua cuba dielakkan.

*AMARAN: spoiler alert!

---------------------------

ABANG LONG FADIL 2
Genre: Komedi aksi
Rating peribadi: 9/10

Mudah untuk jatuh cinta dengan filem ini. Tak terlalu berat tapi tak pula terlalu diremehkan. Filem Skop Productions memang terkenal dengan kualiti lebih-lebih lagi arahan Syamsul Yusof dan Syafiq Yusof, anak kepada Datuk Yusof Haslam.

Walaupun CGI tak sehebat filem-filem Hollywood yang bajetnya jauh lebih melangit, ALF2 tetap padat dengan aksi. Menariknya, filem ini tidak menekankan babak cinta dengan hanya seorang saja watak wanita iaitu heroin, Tania Hudson dengan watak 'Yana' iaitu seorang wartawan penyiaran. Babak cinta tetap ada antara hero dan heroin.

Babak komedi memang menjadi dalam filem ini. Shuib Sepahtu sebagai 'Inspektor Shuib' bergandingan dengan Inspektor Wahab (Syamsul Yusof). Siapa boleh lupa babak Shuib terjatuhkan peluru semasa aksi serius di dalam lif? Tak kurang juga aksi-aksi Dato' AC Mizal yang memegang dua watak antagonis kembar, King Kong dan Cobra.

Taji Samprit (A. Galak) dan anaknya, Doyok (Wak Doyok) cuba membunuh satu sama lain dengan mengupah Fadil (Zizan Razak) yang disangkakan Tiger (watak antagonis utama). Doyok cuba merampas empayar mafia ayahnya ketika Taji mahu anak derhakanya dihapuskan. 

Tiger yang bertopeng diupah oleh Taji untuk membunuh isterinya, Datin Mona kerana cuba melanggan gigolo. Fadil pula yang cuba untuk keluar dari dunia gangster dengan menjadi gigolo terperangkap kerana berada di hotel yang sama dan kehadirannya dirakam oleh CCTV keluar masuk dari bilik Datin Mona. Sejak itu, Fadil dianggap sebagai Tiger kerana wajah Tiger yang sebenar tak pernah dilihat.

Plot twist yang hebat digunakan dalam cerita ini. Tiger yang sentiasa bertopeng akhirnya didedahkan sebagai Ali (Achey Bocey), rakan wartawan kepada Yana. Ali bertindak begitu kerana ingin mendapatkan perhatian Yana yang begitu tertarik dengan siri jenayah yang dilakukan Tiger yang sudah membunuh 50 orang. Inspektor Wahab yang kelihatan korup pada awalnya rupa-rupanya masih polis yang amanah. Inspektor Wahab melepaskan Fadil yang dalam tahanan polis kepada kumpulan mafia Taji.

Sambungan filem ini nanti adalah 'Abang Long Fadil 3' yang dikatakan akan mendedahkan kaitan spin-off watak Fadil dari filem 'KL Gangster' dan 'KL Gangster 2' sebelum ini. Filem spin-off untuk watak Tailong (KL Gangster 2) juga akan dibuat. 

-------------------------------

IT
Genre: seram
Rating peribadi: 8/10

Filem ini diklasifikan sebagai hanya untuk tontonan mereka yang berusia 18 tahun ke atas saja. Pelaksanaan di Golden Screen Cinemas ketika penulis menonton juga memuaskan. Pemeriksaan kad pengenalan dilakukan untuk penonton yang kelihatan muda macam budak sekolah. Kanak-kanak sememangnya dilarang menonton filem ini kerana ianya cukup untuk menyebabkan trauma kepada orang dewasa, apatah lagi kanak-kanak.

Selepas menonton, filem ini tidaklah terlalu seram. Watak antagonisnya bukan sejenis hantu atau entiti. Sebaliknya, ia adalah satu makhluk misteri. Judul 'It' diberikan merujuk kepada makhluk ini. Wataknya adalah badut sarkas Pennywise. Filem dimulakan dengan watak Georgie yang sedang bermain kapal kertas ketika hujan telah dimakan oleh badut ini pada tahun 1988.

Filem diteruskan pada musim panas 1989. Tahun ini dipilih kerana badut Pennywise ini hanya melakukan kekacauan setiap 27 tahun. Kali terakhir pada 1962 dan sebelum itu pada 1935. Kisah ini diceritakan 'budak baru' yang rajin membaca di perpustakaan dan membuat kajian tentang badut ini yang menjadikan semua orang sebagai mangsa, tidak kira kanak-kanak atau orang dewasa. Setiap 27 tahun, akan berlaku kekacauan besar sebelum 'dia' menghilang. 

Billy (abang kepada Georgie) cuba mencari adiknya yang disangka hilang dalam sistem pembetung. Walaupun semua orang termasuk ibu bapanya mengatakan Georgie telah mati, Billy percaya adiknya masih hidup. Billy bersama rakan-rakan baiknya, Richie, Stanley dan Eddie yang sentiasa menjadi mangsa buli Sowers. Billy mengajak mereka untuk mencari Georgie dalam pembetung.

Billy dan rakan-rakannya diburu oleh badut itu yang cuba menimbulkan kekacauan sebelum menghilang sekali lagi. Beberapa kanak-kanak di Derry telah dilaporkan hilang secara tiba-tiba. Kejadian ini turut melibatkan watak heroin, Beverly Marsh, satu karakter kompleks yang penuh tanda tanya. Badut itu akan menjadi apa saja yang mereka takutkan dan muncul dalam pelbagai bentuk.

Seperti lazimnya happy ending, Billy dan rakan-rakan berjaya mengalahkan badut Pennywise yang terus menghilang. Mereka berjanji untuk kembali semula ke Derry selepas 27 tahun jika badut itu muncul kembali. 

Plot cerita ini digarap kemas dengan pengenalan watak-watak baik dan jahat. Penceritaan tentang kisah silam bandar Derry dan sejarah makhluk badut Pennywise disampaikan dengan santai. Satu kurangnya filem ini adalah cara mustahil kanak-kanak mengalahkan badut misteri ini yang sudah membunuh ramai mangsa. Terlalu mudah. 

Apa pun, cerita ini akan bersambung kerana sebaik filem tamat, perkataan It: Chapter One ditayangkan bermakna akan ada bahagian kedua. Mungkin badut itu muncul kembali apabila kanak-kanak ini sudah dewasa dan mempunyai keluarga mereka sendiri.



Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif