Wednesday, June 10, 2009

Cerpen 'Amira Zulkifli'

‘Biar betul’, aku langsung tak percaya bila nampak gadis bertudung litup yang melintas depan bilik guru tadi. Cantik gila perempuan Melayu terakhir tu. Aku cuba untuk mengejar dan memanggil tetapi gadis itu menghilang dalam bilik pengetua. ‘Cis, tak guna punya anak arnab, laju kau hilang’ desis hati kecilku. Penat aku berlari dari makmal bahasa di tingkat empat. Baru saja sampai di depan perpustakaan, dah hilang minah tu. Aku rasa macam nak tumbuk Muhammad Ali waktu macam ni. Aku bergegas ke bilik pengetua macam Watson Nyambek dan menjengah ke dalam tetapi zero.

Tiada kasut di luar bererti tiada orang di dalam. Aku yakin aku nampak dia tadi. Ini pelik bin luar biasa. Aku musykil binti terkejut. Satu bunyi menarik perhatianku. Aku sedang mencabut kasut ketika satu suara memanggilku. ‘Potong stim la binatang tu’ aku bermonolog. Siapalah kacau aku? Aku berpaling dan melihat. Budak tu lagi. Kasut kupakai semula dan berlari menemui Cikgu Ikram di depan perpustakaan. Dia boleh buat muka slumber biawak. Cikgu ni garang macam singa, sempat lagi senyum? Kuasa Tuhan ni ajaib kan.

“Cikgu nak apa?” Aku bertanya penuh kesantunan. Selalunya aku kasar.

“Tahniah, Najib. Kamu terpilih mewakili negeri ke peringkat kebangsaan dalam pertandingan robotik.” Senyumannya makin memikat. Aku lakilah, pak cik oi!

“Terima kasih.” Reaksiku nyata hambar dan memintas keseronokan ‘mi segera’nya.

“Oh ya, Najib! Kamu lari macam pelesit tadi. Kena kejar hantu ke?” Soalan budak tadika pulak dia bagi. Aku geram la macam ni.

Aku sendiri masih kabur dan kelabu. Aku yakin gadis itulah yang menawan hati romeoku sejak pertama kali bertentang mata, hidung dan mulut. At last, peluang untuk aku menegurnya tiba hari ini memandangkan waktu persekolahan dah habis. Aku balik lewat ni nak siapkan projek robotik. Aku keliru ribut apa yang membadai jiwa romantisku, aku rasa terpujuk untuk keluar dan terlihat minah bertudung litup. Aku yakin itu bukan silap mata David Blaine. Dialah orangnya, Amira Zulkifli!

“Dah sampai London, Najib?” Cis, cikgu botak ni perli aku! Aku santau beliau baru tahu.

“Paris pun dah singgah tadi. Saya pergi dulu.” Sempat lagi aku mengenakan dia sebelum berambus.

Aku kembali ke bilik pengetua. Hati yang meronta-ronta untuk menjadi James Bond memujukku masuk ke dalam. Aku berlegar-legar mencari gadis itu tetapi tak ada benda menarik dijumpai. Sikapku yang seperti cacing kepanasan rupanya menjadi mangsa perhatian CCTV bergerak. Aku tidak sangka pengetua telah lama memerhatikan gelagat superheroku. Aku hanya sedar apabila beliau menegur dengan hormatnya.

“Sepatutnya kamu tak ada di sini, Najib.” Macam nak luruh jantung aku dengar jerkahan macam itu. Lain kali bagilah salam, datuk!!!

“Saya hantar pen, cikgu.” Aku berlakon meletakkan pen.

“Pen? Siapa punya pen?” Soalan dihulur lagi.

“Pen sayalah.” Ops! Game over. Tomorrow never die...

“Pen kamu dihantar ke sini?” Tuan Hafiz tersenyum geli hati.

Ah, malu tahap dewa! Aku nak berdalih tetapi terjerat. Perangkap makan tuanlah kali ini. Aku membalas senyumannya sebelum berlalu pergi untuk ke bengkel kejuruteraan. Lain yang aku nak, lain pula yang muncul. Aku nak jumpa Amira, yang jumpa bala bencana. Dapat malu dengan free lagi percuma. Di manakah cik gadis itu? Aku akan memburu kau. Aku menghela nafas penuh keazaman.

***********

Aku memandang dewan dan terlihat minah itu lagi. Aku memecut sepantas kuda belang dikejar pontianak untuk menegurnya. Aku memanggilnya tetapi tiada respons. Langkahnya semakin meribut, sukar untuk aku tandingi. Aku tahu dia menyedari panggilan pulauku. Namun, mana mungkin minah pemalu itu akan melayan lelaki asing sepertiku. Beliau bukan cewek murahan. Itulah yang menawanku, I guess.

Aku mengejarnya kali ini. Selepas berkali-kali diseru, barulah dia sudi berpaling. Ya, masanya telah tiba. Aku menghentikan langkah tetapi alamak... terlebih brek daa..... Aku pun jatuh tersungkur. Malu sungguh kejadian aneh begini. Belum pernah berlaku lagi. Ini kali pertama. Dia menutup mulutnya dan ketawa. Aku pula sekadar tersengih seperti kerang busuk. Macam mana nak cover malu ni? Ah, control macho sajalah! Aku tersenyum manis kepadanya dan dia membalas. Aku cair saat ini. Aduhai...

“Kenapa abang panggil saya?” Terkedu aku mendengar panggilan itu. Dia panggil aku ‘abang’ la beb.

“Abang... abang... abang… nak...” Aku tak mampu menghabiskan ayat romeo yang klise tu.

“Nak apa?” Dia mengangkat keningnya. Sah, aku jatuh cinta lagi!!!

“Abang rasa abang nampak Mira dekat bilik pengetua tadi.” Aku menukar topik perbualan sepantas kilat.

“Ye, kenapa?? Mira hantar dokumen Cikgu Aima je.” Senyuman masih tidak lekang di bibirnya. Aduh, mencairkan hati romantisku!

“Tapi abang tak nampak kasut Mira. Di dalam pun takde sesiapa.” Aku curiga. Dia ni jin rasanya. Tak pun ada bau-bau bacang dengan pontianak.

“Don’t tell anyone. Mira masuk pakai kasut.” Dia tersenyum nakal. Betullah perangai sebijik macam jin. Muka lawa, perangai hampeh.

“Tapi mana ada orang kat dalam.” Aku tetap pelik dengan dia ni. Ada yang tak kena dengan minah ni.

“Poyo la abang. Mira kat bawah meja tadi. Kertas jatuh.” Sekali dia cakap aku poyo. Brutal jugak minah ni. Ingat perangai dia putih suci.

“Oh, macam tu! Mati-mati abang ingat hantu.” Dia ketawa geli hati.

“Hantu mana keluar siang. Abang poyo!” Dia menjelirkan lidah.

Malu sungguh!!! Baru aku tersedar hantu tak la rajin keluar siang-siang. Tapi aku dimomokkan dengan cerita hantu baru-baru ini. Pengawal keselamatan dikacau hantulah, pelajar perempuan histerialah, nenek kebayanlah, macam-macam versi cerita mistik. Rekaan betul. Buat aku malu saja sekarang ni. Mana nak letak muka hah??? Wanita pujaan pulak tu yang ‘pangkah’ aku.

“Abang jangan nak melencong. Tadi tergagap-gagap nak cakap apa?” Aik! Ingat lagi dia ni. Aku pun dah lupa.

“Abang nak berkenalan dengan Mira.” Aku buat gaya malu-malu kucing.

Aku dah nekad. Apa nak jadi, jadilah! Aku tak rela kecewa lagi kerana memendam perasaan sampai aku yang parah terluka. Harapanku setinggi Gunung Kilimanjaro. Harap-harap dia tak menolak permintaan hati nyanyian Letto yang aku dendangkan semula. Geli usus aku kalau dengar aku menyanyi. Isy, macam mana ni? Dia masih senyap sejuta bahasa, memikirkan yang terbaik. Ngeri sungguh kalau dia tolak.. Hahaha, aku tertawa dalam hati.

“Mira sudi?” Aku tak sabar menanti kucing bertanduk lapan.

“Sudi.” Dia mengangguk sambil menundukkan wajah.

Pandangan kami bertaut. Aku menghadiahkan senyuman termanis untuknya. Pipi dia dah blushing. Mesti layan blues ni. Bikin aku nak muntah hijau saja. Aku bagi signal pada dia supaya ikut aku. Aku nak berjalan di sisinya sampai akhir hayat. Aku tak nak balik. Emak, tolong kahwinkan aku!!! Hatiku ketawa lagi. Aku cuba memegang tangannya tapi dia menarik. Wah, ini muslimah ori!

“Bukan muhrim... haram pegang-pegang.” Dia mengingatkan tanpa memandang aku. Sempat lagi ‘pangkah’ aku.

Aku termalu sendirian. Kami terus berbual-bual mesra. Impian kayanganku sejak empat bulan lepas menjadi nyata dalam masa sehari yang aneh bin pelik. Mimpiku jadi realiti. Aku bahagia saat ini. Terima kasih, minah blushing! Mataku menghantar dia ke kereta ayahnya. Tanganku pula melambai mesra. Romantik pulak aku hari ini. Selalu hati keras macam batu. Hari ini selembut sutera. Itulah penangan kasih sayang!!!!!

***********

Setahun berlalu begitu saja. Pejam celik, pejam celik, celik pejam, celik pejam, dah habis tarikh dalam kalendar aku pangkah. Cukup 12 bulan. Aku dan Amira semakin rapat. Tapi tangan masih tak pegang. Haram tau, berdosa!! Intimnya kami menjadi durian mulut pihak pentadbiran. Berapi-api diorang kutuk aku. Ketua pengawas berpacaran dengan gadis mentah? Ramai yang muntah kuning, hitam dan coklat sebab tak percaya. Aku pun rasa macam mimpi.

Setiap kali nampak bilik guru, aku layan jiwang. Peristiwa misteri yang tak seram tahun lepas bermain bola sepak di padang ingatan. ‘Indah sungguh’ fikirku. Pertemuan tak terancang yang disengajakan olehku itu membina surau kami. Surau saja, baru bercinta beb. Aku cadang nak bina masjid cepat-cepat, tapi dia belum sedia. Nak ada kerjalah, nak rumahlah, nak tolong keluargalah, lantak kaulah. Sayang punya pasal, no problem punyo........

“Abang poyo!” Aku kenal suara tu. Minah blushing kesayangan aku.

Aku berjoging perlahan ke arahnya. Kami beriringan lagi. Sama seperti tahun lepas. Semua masih sama. Aku tetap aku, beliau tetap beliau. Tak banyak berubah kecuali pohon kasih yang aku semai dah bercambah. Baja semulajadi, romantis dan caring (perasan betul). Hasilnya bunga kasih makin mekar di taman hati. Hatiku berlagu riang lagi seperti selalu.

Aku dan dia melintas jalan untuk ke kedai makan. Aku tak perasan hadiah Amira yang diberi sebentar tadi terjatuh. Kami sudah sampai di seberang ketika aku terperasan hadiah yang belum kubuka itu tiada di tangan. Aku kembali ke tengah jalan. Semasa aku mengutip, terdengar jeritan nyaring Amira. Aku berpaling dan tubuhku ditolak. Aku jatuh terduduk. Aku tidak percaya apa yang aku lihat. Ini silap mata David Copperfield!!!

Mata aku menjadi saksi pembunuhan. Eh, silap! Menjadi saksi Amira dilanggar sebuah kereta. Aku tak sempat mengesan jenis kereta itu. Aku terkaku dan fikiranku ditiup angin. Aku tak dapat menelan kepahitan ini. Tragedi berdarah ini akan mengebom kebahagiaan kami. Tembok maut akan memisahkan kami. Aku mengambil masa untuk kembali berpijak di bumi nyata.

“Amira!!!!” Aku meraung sepenuh tenaga zahir dan batin.

************

Jarum jam terus berjoget dan menari. Aku rasa macam terlalu pantas, mungkin mengikut irama samba. Sudah sebulan aku setia menemani jasad minah blushing ni. Sekeras-keras hati batu aku pun hancur luluh melihat penderitaan beliau. Sampai gugur air mata aku. Kawan baik aku, si Johan selalu pesan, tak jantan la budak lelaki menangis. Aku pun halau beliau, aku cakap, pergilah kau mamat kerek, kau tak rasa apa yang aku rasa. Badan Amira berbalut sana dan sini, sikit lagi macam mumia. Sedih tau............

Aku menggenggam erat jari-jemarinya yang mulus. Ini pun menyedihkan aku. Aku mengingkari janji agar tidak memegang tangan bukan muhrim. Tapi aku tak rela biar dia bersendirian. Maafkan aku, Amira. Tiba-tiba, tangan dia bergerak. Aku mengesat air mata dan tidak percaya. Aku memanggil doktor yang terus membuat pemeriksaan. Aku kurang senang melihat tindakan beliau (doktor) kerana menghalau aku. Aku pula mati-mati berkeras ingin di samping Amira. Jururawat yang paling kerek pun buat muka gangster lalu aku pun fahamlah aku akan dipancung kalau berdegil.

“Masuklah.” Doktor menjemput ketika dia keluar bersama awek-awek beliau (jururawatlah maksudnya).

“Abang poyo.....” Air mataku menitis lagi.

“Ye, minah blushingku sayang..” Aku duduk di sisinya.

“Mira rindu abang.” Dia kelihatan sangat lemah. Sebaklah aku macam ni....

“Abang pun. Thanks to rescue me.” Amira terus menangis.

“Maafkan Mira sebab tinggal abang lama-lama.” Aku betul-betul nak keluar daripada situasi ni. Boleh tergugat ketabahan aku macam ni.

“Mira janji tak akan tinggalkan abang lagi?” Aku mengesat air matanya.

“Mira janji.” Dia mengesat air mataku dan mengukir senyuman menawan itu lagi.

Melodi cinta yang bertukar pilu dah ceria semula. Aku bersyukur kerana masih diberi peluang untuk bersama insan tersayang. Kami berbual-bual mesra seketika sebelum dia meminta izin untuk berehat. Aku menemani tidurnya dengan pandangan redup penuh kasih. Takkan aku sia-siakan pengorbanan sucinya. Air mata aku pun tidak mampu membeli budi itu. Aku akan jaga kau, minah blushing. Aku janji!

***********

Beberapa bulan kemudian, barulah Amira dibenarkan pulang. Malam itu, kami ke Bukit Asmara. Aku tak pasti apa nama sebenarnya. Itu nama gelaran yang diberikan ayahku. Dulu bukit ini menjadi saksi percintaan ibu bapaku. Tapi mereka tak berasmaradana. Jangan fitnah-fitnah pulak. Aku menerima cadangan bapaku tanpa banyak kerenah. Kebetulan, aku selalu jugak ke sini teropong pasangan belangkas. Pernah aku tengok ada pasangan kantoi dengan jabatan agama. Nasib merekalah yang malang.

“Mira rasa bintang yang mana macam abang.” Aku cuba berbual.

Aku bosan kerana hanya unggas dan cengkerik memekak sejak kami datang tadi. Sesekali burung hantu menyanyi lagu Kau dan Aku. Mahu saja aku lastik beliau. Amira yang baring di sebelahku lebih banyak tersenyum melihat bintang. Aku tidak mahu kacau kegilaannya. Kebetulan bulan dan bintang mengisi langit malam yang cerah. Aku menanti jawapannya kala burung hantu tadi masih berbunyi. Kali ini lagu My Heart Will Go On. Tunggulah sampai aku jumpa beliau.

“Yang paling terang itu abang dan Mira di sebelahnya.” Dia menunjuk bintang setelah sekian lama menyepi.

“Kenapa bukan Mira yang paling terang?” Aku mencuri pandang seraut wajah minah blushing. Aku cinta dia sepenuh hati.

“Sebab abang menerangi hidup Mira.” Jawapan yang ringkas tapi padat lagi mutakhir.

Pandangan kami bersatu. Aku dapat rasa kehangatan aliran asmara. Kami tertawa. Tanpa dipaksa, bibir kami semakin rapat. Macam ada magnet. Bibirnya kutub utara, bibirku kutub selatan. Ketika hampir tercantum, ada sesuatu memisahkan. Potong stim betullah, orang tengah layan asmara ni. Mataku melihat dia menggoyangkan jari telunjuk tanda tidak bersetuju sambil tersenyum nakal. Cis, termalu lagi aku!

“Abang poyo jangan la nakal. Nanti Mira report mak.” Dia ketawa manja. Aku pun dah mula blushing.

“Mira ni...” Ayatku dihukum tergantung sampai mati. Ada gangguan bekalan air liur daripada pihak berwajib.

“Hoi!!! Apa korang buat ni?” Tiga orang lelaki membawa lampu suluh. Aku pun naik kaget la.

“Ampun, datuk penunggu kubur. Kitorang tak puja nombor ekor pun.” Aku cuba berlakon depan pegawai jabatan agama ni.

“Sudah! Sudah! Korang ni muda lagi. Jangan la berkhalwat.” Minah blushing sebelah aku dah pucat dah.

“Ramai orang lagi kat belakang semak tu.” Aku menunjuk kiri dan kanan. Rombongan ustaz pun bertindak.

Aku ingat boleh lari daripada ceramah percuma. Rupanya indah fantasi daripada realiti. Tak pasal-pasal dapat ceramah. Dia cerita zinalah, maksiatlah, khalwatlah, kahwin mudalah, anak haramlah, aku pun pening jugak. Habis-habis dia cakap, aku tanya ‘dah habis?’. Tercengang beliau dengar soalan cepumas aku. Padan muka dia kena ‘silambam mulut’ masak cili api. Terbakar telinga dia, terus pulang ke rahmatullah. Eh, silap lagi! Pulang ke rumah maksud aku.

Ingat balik boleh rehat. Ayah aku tahu saja, terus dia bagi tazkirah lagi. Aku pun tadah telinga sampai sejam. Baru la boleh tidur dengan tenang. Tapi sebenarnya layan kenangan. Mata terpejam, tak boleh tidur pun. Insomnia agaknya. Huh, mintak simpang malaikat 44... Seronok kan bila dah tengok orang kesayangan pulih? Itulah kisahnya abang poyo dan minah blushing. Ops, sorry!! Kisah aku dan Amira Zulkifli....

No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif