Wednesday, December 13, 2017

Durjana

Assalamualaikum.

Penulis kini sedang berada dalam posting Dermatologi yang berkenaan dengan penyakit kulit. Penulis dan ahli kumpulan kecil yang lain mengikut doktor pakar dan pegawai perubatan bergerak dari wad ke wad untuk melihat pesakit-pesakit yang dirujuk kerana menghadapi masalah berkaitan kulit.

Bukan saja di wad perubatan, malah di wad kanak-kanak juga....

----------------

Budak tu sangat menarik perhatian. Terlalu ramah. Dia berbual dengan mak seorang pesakit kanak-kanak di katil sebelah sambil cuba membuka plastik lauk yang dibeli. Kemudian dia berlari meminta pinggan dari jururawat. Riuh. 

Aku pun tak fokus dengan perbincangan doktor tentang seorang kanak-kanak dengan masalah kulit. Segera aku menghampiri katil budak tadi.

"Masuk sebab apa ni?" Saja berbasa-basi.

"Kena rogol."

What?! I didn't expect that coming. Caught off guard.

Nak percaya ke tak ni? Budak ni macam lelaki. Aku belek tiga empat lima kali untuk pastikan aku tak salah dengar sebentar tadi. Tak mungkin aku bermimpi di siang hari. Biar betul budak ni.

"Kena rogol?" Aku ulang semula. Dia angguk.

"Serius??" Aku cuba pastikan lagi. Dia angguk lagi.

Nampak macam budak lelaki ni.

"Nama apa?"

"Helena (bukan nama sebenar?"

"Siapa rogol?"

"Abang."

"Adik umur berapa?"

"9 tahun."

God, this is not right. Dia tenang pada usianya. Aku biarkan dia yang terus bersemangat untuk menikmati makanan. 

---------------

Round tamat dan para doktor bergerak pulang ke klinik. Sebelum keluar dari wad, aku sempat melihat bed-head ticket (BHT) budak tadi. Benarlah, dia tak menipu. Di awal BST lagi aku nampak ini kes polis. Aku baca sejarah pesakit yang diambil di unit kecemasan.

Vaginal penetration. Oral. Sodomy. Multiple times a day for the past two months

Abang atau binatang?

"A child's voice, however honest and true is meaningless to those who have forgotten how to listen." (petikan dari novel Harry Potter karya J.K. Rowling)

Mujurlah budak tadi berani untuk membuka mulut, dan mujur juga ibunya percaya. Abangnya yang durjana dah lari dari rumah. 

Moga adik tu selamat dunia dan akhirat. Dia masih muda, dan dia berhak untuk hidup normal seperti kanak-kanak lain.

Keyboard off.



No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif