Monday, August 27, 2012

Pengajaran dari Baju

Assalamualaikum. 

Banyak dugaan Allah berikan pada aku sebaik aku tiba ke kolej selepas cuti raya. Salah satunya telah aku ceritakan dalam entri yang lepas. Kisah kurang bertuah aku tak dapat masuk kerana kehilangan kunci. Kali ni aku nak kongsi cerita pada hari esoknya. Selepas sehari berehat, pagi Sabtu mula lar tugas aku membasuh baju. Eh, puhlisss. Ni bukan pengalaman pertama aku... Tapi pengalaman buruk yang pertama. 

Sejak aku hidup berdikari di kolej selama setahun ni, proses membasuh baju aku berjalan lancar. Bukan aku jarang basuh baju. Selalu je basuh baju, tapi Jumaat lepas aku mengalami satu kejadian yang sangat diingati. Fuhh, macam tragedi pulak. Bukan lar tragedi buah epal. Tapi... tragis jugak lar... Aku menyumbat baju ke dalam mesin basuh dan kembali ke bilik untuk bersantai memandangkan masih cuti raya walaupun buku bertimbun mintak diulang kaji. 

Masa berlari pantas, aku pun pergi nak ambik baju. Aku ingat lagi, baju pertama aku angkat keluar adalah jersi bola sepak Malaysia. Aku sangat terkejut dengan hasilnya. Bukan putih suci seperti yang aku harapkan. Tapi melekat tompok-tompok hitam seperti... arghh! Dem! Baju hitam aku luntur warna dan mencemarkan kesucian baju-baju lain. Aku pun rasa nak mencarut tapi aku sabarkan je. Penat aku puasa sebulan kalau aku tak dapat elak daripada mencarut. Cuma rasa "cis!" sangat-sangat. Sabor jer lar. Dramatik kan... Belum lagi..

Aku bawak naik ke bilik aku di tingkat lima dan berjalan mundar-mandir ke sekeliling bilik macam tawaf gayanya. Aku pergi gosok satu baju tapi melihat ke dalam baldi, terlalu banyak baju, perasaan malas tahap kesembilan ribu menguasai diri. Aku pun tekad turun semula dan hentam basuh sekali lagi. Proses sama berulang. Naik ke bilik, turun untuk tengok baju dan hasilnya sama, maka pulang semula ke bilik. Aku harus buat keputusan penting, antara hidup dan mati.

Mula-mula aku rendam setengah jam. Tak ada perubahan. Jersi Malaysia aku menunjukkan kesan dinodai. Dem! Aku memutuskan untuk hantar ke dobi je. Jadi aku turun untuk jemur di ampaian bawah memandangkan tak ada orang lagi pun. Semua masih berjimba di kampung. Masa tu baru lepas hujan. Nak dijadikan cerita, aral melintang, hujan gerimis melanda kolej selepas aku sidai baju terakhir dari baldi. Terbaik! Lara hatiku saat tu. Aku kutip semula baju yang basah selepas direndam tu naik semula ke tingkat lima. Aku rendam lagi sampai petang. 

Masih jugak tak ada perubahan. Aku pun sidai di ampaian dalam bilik aku. Tekad aku esoknya (pagi Ahad), baju tu semua akan sampai dobi. And there it went.. Jam 10 pagi Ahad, aku hantar baju tu semua ke dobi. Aku pun tak tahu apa hasilnya. Boleh tak mengembalikan kesucian baju aku yang tak bersalah. Aku cuma mampu berharap... dan terus berharap.. Malam ni aku kena ambik. Aku nak tengok baju aku dah suci!

Sungguh dramatik pengalaman aku mencuci baju hitam bersama baju warna lain. Selalu okey je. Mungkin satu baju tu warna dia mudah luntur. Aku dah kesan baju mana. Agak berat ujian tu. Aku naik turun tingkat lima berulang kali. Dan aku ulang alik ke mesin basuh dari blok aku sejauh kira-kira 500 meter. Tapi aku masih hidup. Bermakna ujian Allah tak membunuh. Allah menguji setakat kemampuan manusia. Ada hikmahnya, mungkin itu caranya aku nak kurus. Harhar. Aku akan lebih berhati-hati ketika mengasingkan baju untuk dibasuh lepas ni. Baju telah memberi aku satu pengajaran.

Oh my clothes!










p palang s : Aku taip apa yang mulut aku cakap..


2 comments:

nazirah said...

hee bole kurus ni huu
dugaan tu next tyme jdikan
pgjran taw ;)

M Fizan said...

@nazirah harap2 la. huhu. insyaAllah :D

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif