Sunday, July 22, 2012

Separuh Mata

Assalamualaikum.

Tamat sudah hari pertama Ramadhan 1433H. Aku berbuka dengan bihun goreng dicampur dengan kuetiau goreng. Perghh, hancur diet aku. Dem! Mintak-mintak la raya ni saiz aku mengecik. Tengok tajuk tu mesti agak misteri. Apa yang separuh mata? Adakah separuh mata dalam permainan? Atau telur mata kerbau separuh masak? Biarkan ianya terus menjadi persoalan.

Tettt.. Jawapan anda salah. Separuh mata yang dimaksudkan adalah kaca mata. Yeah, spectacles dalam bahasa omputeh. Skiping London sangat budak Marikh ni. Bajet betul. Kenapa aku katakan kaca mata ni sebagai separuh mata? Sebabnya.... tanpa kaca mata, aku hilang separuh nikmat penglihatan. Aku tidak dapat melihat jauh.

Ya, aku masih bersyukur. Tanpa kaca mata, aku masih lagi dapat melihat. Walaupun kabur. Meskipun tidak jelas apa yang ada di kejauhan. Sekurangnya aku tak buta sebelah mata. Dan Allah tidak menarik sepenuhnya nikmat penglihatan yang diberikan. Seperti mana orang yang buta kedua-dua belah matanya sama ada sejak lahir atau kerana kemalangan. 

Dengan kaca mata, aku memiliki separuh lagi nikmat yang diambil oleh Allah. Aku dapat melihat dengan jelas kebesaran Allah yang ada di sekeliling aku. Melihat diorang yang serba kekurangan tanpa kesempurnaan pancaindera. Allah telah menarik nikmat-Nya. Menguji keimanan hamba-Nya.


Apabila aku solat, dan meletakkan kaca mata ke lantai, aku kembali kehilangan separuh mata. Begitu juga apabila aku turun ke padang untuk riadah. Atau sebelum tidur, aku menanggalkan kaca mata. Aku kembali hilang separuh mata. Kerna kaca mata yang aku pakai yang memberikan aku separuh mata hanya sementara. Separuh nikmat penglihatan telah ditarik buat selamanya.

Maka bersyukurlah korang yang masih mempunyai seluruh nikmat penglihatan dan pancaindera yang lain. Jika diberi pilihan, aku pasti mahukan nikmat penglihatan sepenuhnya tanpa 'separuh mata' yang bisa tertanggal ini. Aku mahu ianya lekat di wajah aku. Tapi siapa aku? Aku tak berkuasa. Aku hanya mampu berharap masa berputar kembali. Aku tahu hakikatnya.

Jagalah nikmat Allah dengan sempurna. Sebelum Allah mengambilnya semula. Ketika itu menyesal tiada guna. Mungkin hilang buat selamanya. Kita ini hanyalah hamba. Allah jua yang Maha Berkuasa. 










p palang s : Renungan Ramadhan..


4 comments:

Edy Fee said...

hyep blogger femes.hehehe
betul...ni ade yang tak reti jaga mata..duk pakai mcm2
tak rabun pon saje nak pkai glasses.

jemput join / promote give away edy
http://edyfee.blogspot.com/2012/07/my-first-give-away.html

nurshamila said...

dah lama abg tak tulis blog. k bajett. haha org tu rajin membaca, sbb tulah. huhu doktor kan. eh?

ஜ miss klanika ஜ said...

bersyukur sy tak pakai spek. huhu .
takpe lah kabur sikit pn aslkan dpt melihat lg . salam ramadhan ~

M Fizan said...

@Edy Fee hehe. yang jenis tu gatal. pukul je sampai buta.

@nurshamila hahaha. tak pasti kenapa jadi rabun. membaca lar sangat....

@ஜ miss klanika ஜ kalau kabur sikit baik berjaga-jaga :)

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif