Sunday, June 22, 2014

Qisya Delisya: Prolog-04

Assalamualaikum.




QISYA DELISYA
Prolog-04

"Sabarlah, Sya."

Puan Sharmili hanya menyedapkan perasaannya sendiri. Itu hakikat. Dia sudah mengulang skrip itu setiap hari. Keadaan tidak bertambah baik. Semangatnya saja kian terhakis. Saban hari menjadi burung kakak tua mengucapkan perkataan yang sama.

"Sampai bila, mak cik? Allah tak dengar ke doa kita?

"Astaghfirullah. Banyakkan istighfar, Qisya."

Qisya mengeluh. Istighfar di hati. Dia menyesal melafazkan kalimah itu. Semuanya kerana dia dibelenggu tekanan emosi. Dia tak bermaksud meragui Tuhan. Iman itu sifatnya bertambah dan berkurang. Mungkin kekuatan imannya sedang menurun. 'Astaghfirullah'.

"Mak cik tahu Qisya sedih. Mak cik pun sama."

Nada Puan Sharmili meruntun hati Qisya. Gadis itu mengangguk tanda faham. Tunduk. Sebak. Bukan kali pertama mereka berdialog dengan skrip yang sama. Mereka cuba saling menguatkan. Sentiasa berdoa semoga Allah meminjamkan ketabahan.

"Dah dua bulan, mak cik..."

Qisya bangun dari kerusi. Menapak ke tingkap. Melihat bintang-bintang di dada langit. Bulan purnama. Namun terlihat sinarnya malap tanpa bintang hatinya. Bintang yang paling terang. Dulu dia seorang gadis yang periang. Kini dia sudah tak ceria lagi.

Puan Sharmili menggantikan tempat Qisya di kerusi itu. Melihat gadis muda itu yang sudah hilang seri. Tak seperti Qisya yang dia kenali. Puan Sharmili masih pasti. Senyuman di wajah Qisya akan kembali. Lambat atau cepat, bergantung kepada takdir Ilahi.

-----------------------------------

Kini kau pun hadir
memberi cahaya
membangunkan ku
dari suramnya mimpi ngeri



No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif