Thursday, June 27, 2013

ALM Part 1 : Pendaftaran


Adesss. Aku kalau bab cerita bersiri ni, memang selalu tak habis. Tapi kali ni aku nekad nak cuba bercerita sebanyak siri yang boleh. Maka aku cuba jugak merapu sedaya mampu.

Hurm. Pendaftaran. Kisah dua tahun lepas. Tak berapa nak ingat sangat. Tak ada nota untuk dijadikan rujukan. Aku cuma bercerita setakat yang tersimpan dalam kotak ingatan. Pendaftaran sebagai pelajar baru A-Level tajaan JPA... kalau tak salah aku, tanggal 2 Julai 2011. 

Aku sebenarnya datang lebih awal. Singgah di rumah ibu saudara yang dipanggil Cik Com di Putrajaya. Aku tak ingat berapa hari lebih awal. Ayah aku tak bawak kereta. Umi ayah aku ke Putrajaya menaiki bas. Pada hari pendaftaran (2 Julai), kami ke Shah Alam menaiki kereta yang dipandu suami Cik Com merangkap pak cik aku, Cik Boyo.

Sebaik saja sampai di Kolej Cendana, Seksyen 6, perasaan aku tak dapat digambarkan. Aku tak pernah berjauhan dengan famili. Sekurang-kurangnya dengan hakikat bahawa aku akan hidup berdikari. Untuk rekod, aku tak pernah belajar di sekolah berasrama penuh walaupun mendapat tawaran. Aku menolak kerana ingin berada hampir dengan keluarga.

Tingkatan Empat, aku masih berjaya menolak tarikan SBP. Tapi, selepas SPM, tiada lagi jalan untuk melarikan diri. Tidak dapat tidak, aku mesti belajar berdikari. Jauh dari famili. Aku sendiri tak pasti adakah aku akan berjaya. Tempoh paling panjang aku berjauhan dengan famili adalah seminggu saja, sepanjang memori aku mampu mengingati. Ketika itu, aku menyertai perkhemahan Rancangan Integrasi Murid Untuk Perpaduan (RIMUP) peringkat kebangsaan.

Saat mendaftar untuk menjadi penghuni kolej, aku rasa berbelah bahagi. Rasa sedih kerana hakikatnya, aku akan berpisah dengan keluarga. Rasa takut untuk memulakan perjalanan baru secara bersendirian. Dan, rasa teruja untuk mendapat pengalaman baru. 

Melihat ratusan figura asing yang tak dikenali, aku juga jadi bimbang. Bolehkah aku berkawan dengan mereka semua? Aku hanya budak Sintok, bukan budak SBP. Aku pelajar sekolah harian yang ditakdirkan Allah tercampak ke satu tempat yang aku sendiri tidak pasti, adakah aku mampu bersaing?

Selepas mendaftar, dan meletakkan barang di bilik baru aku, aku dan famili keluar membeli kunci mangga untuk locker. Semasa meletakkan barang, aku mengenali rakan sebilik yang baru (pada ketika itu). Aku agak kekok sedikit. Bersama diorang lar aku akan menghabiskan masa di bilik. Bukan lagi bersama keluarga.

Apabila famili aku meninggalkan aku sendirian untuk memulakan perjalanan sebagai seorang pelajar selepas tujuh bulan cuti (lepas SPM), aku nekad. Keinginan untuk berdikari begitu tebal. Dan keinginan itu membawa aku melepasi dua tahun penuh liku-liku cabaran. Ya, cuti tujuh bulan selepas SPM memang melemahkan aku. Otak jadi tepu. Ilmu jadi beku. Aku mengambil masa yang panjang untuk kembali pulih. Aku akan ceritakan dalam bahagian yang lain.

Tamat saja pendaftaran kolej, aku pun tinggal di satu tempat yang asing bagi aku. Kolej Cendana, Seksyen 6. Akan aku huraikan dari kaca mata aku dalam entri lain. 

I miss you, Cendana.


2 comments:

Syazana Zainn said...

samalah dulu kite pun rasa mcm tu

tp lama2 jd ok

malah sampai skrg baik dgn rumates dulu

:)

M Fizan said...

@Syazana Zainn alhamdulillah. sampai sekarang masih baik dengan housemates dulu. moga berkekalan :)

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif