Friday, June 7, 2013

Putrajaya


Belajar A-Level di Shah Alam dah dua tahun. Tak pernah nak jengah Putrajaya. Dah hujung A-Level baru lar nak mencari pengalaman mengembara. Cuba membiasakan diri sebelum belajar di luar negara (insyaAllah). 

Selepas solat Zohor 6 Jun 2013, aku meninggalkan Kediaman Cemara, Seksyen 18. Membeli roti dua bungkus untuk alas perut sementara menanti bas. Seterusnya, menaiki bas T529 untuk ke Seksyen 2. Perjalanan baru bermula, tapi telah diuji oleh-Nya. Aku tak ada wang kecil (RM1) untuk membayar tambang. Kalau bagi duit besar, memang tak ada baki lah naik bas RapidKL ni.

Aku pun buntu. Pak cik bas tu tanya, "nak naik tak?". Opkos lar pak cik. Dia suruh tanya penumpang lain kalau boleh pecah duit aku. Alhamdulillah, dipermudahkan urusan. Sorang hamba Allah dengan baik hati membantu untuk membayar. Moga Allah merahmati-Nya selalu. Terima kasih, cik gadis.

Dari Seksyen 2, menaiki bas U80 menuju ke Pasar Seni (Central Market). Aku tanya pak cik tu "berapa lama nak sampai?". Dia jawab, "tak boleh cakap, tengoklah jalan sesak atau tak". Dengan itu, aku mengandaikan perjalanan sudah pasti melebihi satu jam. Maka, aku pun lelap untuk menghilangkan rasa mengantuk dan kepenatan.

Sampai di Pasar Seni, aku pun tak tahu nak ke mana dah. Macam rusa masuk kampung. Sejujurnya, ini adalah pengalaman pertama aku cuba untuk ke Putrajaya berseorangan. Main jalan saja. Tak tahu caranya. Pusing punya pusing punya pusing, tak jumpa jugak kat mana nak naik bas E1. Platform C, D, dan E yang aku pusing berkali-kali semuanya bas U87, U80 dan sebagainya. 

Aku pun tanya pak cik RapidKL yang ada di situ dan dimaklumkan perlu menyeberangi sungai dan tunggu bas E1 di seberang sana untuk ke Putrajaya. Usai mengucapkan terima kasih, aku pun menaiki jejantas menuju ke seberang sungai. Sampai di sana, aku tak yakin itulah tempatnya. Tanya sorang lagi pak cik RapidKL, aku diyakinkan aku berada di tempat yang betul, Platform F. "Tunggu saja" kata beliau sambil makan mi goreng. Lapar sungguh nampaknya.

Sambil menanti dengan penuh kesabaran dan makan biskut yang aku beli semata-mata untuk memecahkan duit di Seksyen 2, aku diganggu oleh sorang auntie berbangsa Cina yang tiba-tiba nak berbicara dengan aku. Aku pun layan dengan sangat ramahnya dan buat-buat berminat. 'Saya nak makan biskut ni auntie' kataku dalam hati.

Dia tunjuk sorang lelaki asing di belakang aku. Ceritanya, dia melihat lelaki itu tadi menyelongkar beg seorang lelaki/perempuan (tak pasti) berbangsa India. Lelaki itu mendakwa sedang mencari begnya yang berwarna hitam. Aku faham tujuan mak cik itu. Mungkin lelaki itu mengada-adakan cerita. Aduh, bahaya. Aku pun tarik beg aku dan letak di kaki. Berwaspada!

Auntie tu kata, "Kesian juga kalau betul beg dia hilang". Aku mengangguk tanda setuju dan tersenyum untuk tak menghampakan semangatnya bercerita. Auntie peramah yang tak diketahui namanya tu memaklumkan dia dah lama tunggu bas U87 untuk ke Bangsar. Tup tup sampai dua bijik bas menuju ke Bangsar. Tapi bas-bas tu berhenti rehat dulu. Dan.... bas E1 yang aku tunggu pun tiba. Good bye auntie. Putrajaya, here i come!

Sempat lagi melelapkan mata sekejap. Penat.... Mengikut info yang aku baca dalam carian Google, perjalanan ke Putrajaya mengambil masa 45 minit. Sebaik tiba di sana, aku menelefon ibu saudara yang sedia untuk menjemput. Tunggu punya tunggu punya tunggu, hujan tak turun-turun daaa.. Mana lar mak sedara aku ni. 

Aku dah macam cacing kepanasan. Dia mana ada nombor telefon aku. Khuatir dia tak jumpa aku walaupun aku dah maklumkan lokasi aku. Hampir setengah jam menanti, barulah sepupu aku sampai. Hud (bukan nama sebenar) dah ada depan mata aku tapi aku tak perasan. Sejujurnya, aku menanti riak sorang wanita berusia. Tak sangka langsung sepupu aku yang jemput aku.

Akhirnya..... selamat sampai di Desa Pinggiran Putra. Alhamdulillah. Dalam perjalanan, aku dimaklumkan oleh sepupu tadi yang aku boleh menaiki bas D22 dari Putrajaya Sentral untuk ke Desa Pinggiran Putra. Dari Putrajaya Sentral tu, naiklah mana-mana bas Nadi Putra pun, harganya dalam Putrajaya cuma 50 sen. Yeah, nanti aku mengembara lagi.

Perjalanan yang meletihkan. Satu hari yang sangat panjang.... macam-macam cerita. Gadis yang baik hati, mak cik 1Malaysia yang peramah. Letih akan hilang, pengalaman tu yang mahal. Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah.



3 comments:

nazirah said...

haha dik akak dah boring kt putrajaya ehh oopsss heee. dulu akk keje kt putrajaya.. tp skang da berpindah kt shah alam hoho rihndu putrajaya

auni shahira said...

yup...setuja sangat2 pengalaman tu mahal

M Fizan said...

@nazirah alaaa akak datang changlun mesti tak boring :D

@auni shahira terlalu mahal. :)

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif