Monday, June 3, 2013

Ikhlas


Entri ni bukanlah nak cerita tentang surah al-Ikhlas. Modal utama entri ni adalah berkaitan keikhlasan.

Baru-baru ni aku mendengar kuliah maghrib yang disampaikan oleh Ustaz Nazmi Karim di Seksyen 7. Terlalu menarik cerita yang disampaikan hingga aku tak dapat menahan diri untuk berkongsi. Cerita ni telah aku kongsikan dengan si jantung hati. Kebetulan kami SMS.

Kisah ni mengenai sahabat Nabi Muhammad SAW. Kanak-kanak pertama memeluk Islam. Khalifah keempat dalam Khulafa ar-Rasyidin. Ya, Saidina Ali bin Abi Talib.

Satu hari, beliau bertarung dengan musuh dalam peperangan dan berjaya menjatuhkan lawannya. Ketika ingin membunuh lawannya, beliau telah diludah. Pantas mukanya berubah. Siapa tak marah kerana diludah? Lantas Saidina Ali berpaling dan berlalu, membatalkan hasrat untuk membunuh musuh.

Musuhnya tidak berpuas hati lalu memanggil Saidina Ali dan bertanyakan sebab Saidina Ali tidak membunuhnya. Jawapan yang diberi sangat menggambarkan akhlak dan peribadi mulia Saidina Ali.

Katanya: "Sebentar tadi aku ingin membunuhmu ikhlas kerana Allah. Apabila kamu meludahku, aku sudah tidak ikhlas kerana Allah. Sia-sialah aku membunuhmu."

Lebih kurang begitulah jawapannya. Saidina Ali tidak membunuh hanya kerana kehilangan keikhlasan apabila diludah. Kalau kita, mungkin dicincang lawan yang meludah ataupun kita membalas dengan ludahan berkali-kali. Itu tidak dilakukan Saidina Ali yang mengawal kemarahannya.

Aku pernah terbaca bahawa darjat seorang lelaki diukur melalui kemampuannya menahan marah. Pengajaran dari kisah sahabat yang sangat wajar dijadikan iktibar.



No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif