Monday, June 3, 2013

Kun Fayakun


Allahu, best sangat cerita yang aku dengar dalam kuliah maghrib tadi. Sampai tak dapat nak tahan jari ni dari berkongsi dalam entri yang mungkin ada kaitan dengan tajuk atau mungkin juga tidak. Well, it depends

Kisah ini pelik, tapi benar. Berkaitan dengan surah al-Ikhlas.

Pada suatu hari, Rasulullah berjalan dengan sahabat dan bertembung dengan sorang Arab Badwi yang membawa dhab (biawak padang pasir). Orang Arab Badwi tersebut hairan melihat sorang lelaki dikelilingi oleh beberapa orang lelaki yang lain. 

Lantas dia bertanya: "Siapakah yang berada di antara kalian semua?"

Jawab sorang sahabat: "Inilah Nabi Muhammad, utusan Allah."

Orang Arab Badwi tersebut pantas mara ke depan Rasulullah dan mencaci Baginda SAW. Katanya: "Aku pernah mendengar tentang kau. Sesungguhnya engkaulah orang yang sangat aku benci."

Sahabat sanggup mati untuk mempertahankan Rasulullah SAW. "Izinkan aku memancung kepalanya," Saidina Umar meminta izin.

"Sabar, Umar." Rasulullah berkata sebelum bertanya kepada orang Arab Badwi tersebut: "Apakah yang engkau mahu?"

"Aku tidak percaya kepadamu. Aku tidak akan mempercayai engkau sehingga dhab yang aku bawa ini mengaku beriman kepada Allah."

Maka dengan izin Allah yang apabila Dia mengkehendaki sesuatu, Dia berkata 'jadi' maka jadilah sesuatu itu, dhab itu berkata-kata dalam bahasa Arab mengakui kerasulan Nabi Muhammad dan mengaku beriman kepada Allah. Sungguh terkejut orang Arab Badwi tersebut dan sahabat-sahabat Rasulullah. Pelik bin ajaib.

Lantas orang Arab Badwi tersebut mengucap kalimah syahadah. Dia berkata bahawa dia miskin dan tidak punya apa-apa. Rasulullah bertanya jika ada sahabat sudi membantu saudara baru itu. Abdul Rahman bin Auf pantas menawarkan untanya. Sungguh mulia peribadi jutawan yang dermawan ini, salah sorang dari sepuluh orang sahabat yang dijamin syurga.

Rasulullah bertanya kepada orang Arab Badwi itu: "Mahukah engkau jika aku ajarkan satu surah yang menyamai 1/3 al-Quran?" dan Rasulullah mengajarkan surah al-Ikhlas.

"Sungguh aku tidak pernah mendengar ayat sehebat ini." Orang Arab Badwi tersebut mengakui kehebatan kalam Allah yang tidak dapat ditandingi mana-mana penyair ulung sekalipun pada zaman tersebut. Jika mereka bergabung sekalipun, tidak akan dapat mencipta satu surah sehebat kalam Allah.

Sungguh banyak iktibar dalam kisah ini. Kun fayakun, sifat pemurah Abdul Rahman bin Auf, dan fadhilat surah al-Ikhlas yang ringkas.

Wallahualam.



2 comments:

Syazana Zainn said...

Kalau Allah dah tentukan begitu siapalah kita nak mengubahnya kan

M Fizan said...

@Syazana Zainn tiadalah daya kita :)

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif