Sunday, June 30, 2013

Merawat Luka


Hari ni 30 Jun. Hari terakhir dalam bulan Jun. Okey, adik aku yang darjah satu pun tau. Esok 1 Julai. Moga bulan baru membawa kebahagiaan kerna tanah bahagia di dasar hati ini sudah lama kemarau. 

Pagi esok, Brazil akan berentap dengan Sepanyol dalam final Piala Konfederasi 2013. Jam 6 pagi. Lepas Subuh, mata aku akan melekat di kaca televisyen. Eh, aku rasa aku tak fanatik sangat. Sekarang aku dah tak bangun jam dua tiga pagi untuk tengok perlawanan bola sepak. Tak macam orang tu, gila Running Man. Haha.

Lebih empat tahun lalu, aku buat satu keputusan yang besar dalam hidup aku. Aku putuskan untuk mencuba. I've decided to try something new in life. Something that i never tried before. Walaupun aku rasa tak layak dan mustahil, aku rasakan satu getaran. Aku memanfaatkan satu peluang keemasan. Cuba merawat sekeping hati Hawa yang dilukai.

Meniti masa, banyak suka duka yang dilalui bersama. 

Bukan sedikit aral yang melintang. Terlalu banyak dugaan yang menghalang. Kawan-kawannya yang menentang dan tidak senang. Khilaf diri ini yang menipu di belakang. Masing-masing dalam proses menjadi lebih matang. Teguh menemani malam dan siang, di kala susah dan senang.

Takdir Allah tak siapa bisa menyekatnya. Bersama masa, terlalu banyak kali hati terasa. Tanpa jarak, dekat jadi terbiasa. Hilang sudah rasa istimewa. Hadir teguran Yang Maha Esa. Perlu ada jarak yang selesa. Bertemu dan berpisah kerna takdir-Nya. Yakinlah kepada Dia.

Sungguh, aku mengaku banyak salah diri ini. Aku hanya insan biasa. Tak terlepas dari melakukan kesilapan. Hati ini juga tahu sakit. Seperti nyanyian Imran Ajmain dalam lagunya, 'Selamat Ulang Tahun Sayang'.

Yang selalu memberi
ingin sekali sekala jadi penerima
cukup dengan salam dan manis doa

Aku yakin dengan perancangan-Nya. Dan selepas empat tahun dari detik itu, aku membuat satu lagi keputusan yang aku kira lebih besar. Aku rasa, keputusan ini perlu. Aku rasa, sudah cukuplah aku memaksa. If people want to stay, the will find their way.

Berhenti menyakiti, tak berhenti mencintai.



No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif