Saturday, June 1, 2013

29


Aku perlu menulis serta-merta, atau aku akan lupa pelajaran pagi ini.

Terlalu banyak untuk diperkatakan. Aku tak tahu nak mula di mana. Alhamdulillah, segala puji bagi Yang Maha Esa dan Maha Berkuasa. Dengan izin-Nya, berkumpullah 29 jiwa pemuda yang dahaga akan rahmat Allah. Aku tak kira pun. Sorang sahabat yang sebut dalam penutup majlis. Minimum pun 25 orang tadi. Kalau dilihat betapa singkatnya perancangan, aku rasa boleh dikira satu kejayaan.

Kami mulakan dengan memanaskan badan diikuti sesi permainan untuk mendapatkan tubuh yang sihat dan kuat. Sambil menyelam minum air. Dapat juga merapatkan ukhwah. Walaupun dah dua tahun bersama di INTEC, silaturahim perlu dieratkan.

Malangnya, kaki aku tercedera semasa beraksi dalam permainan pertama iaitu FUTSAL. Main berkaki ayam di atas padang rumput dengan batu kecil yang tajam memang terluka lah. Aku ke masjid berdekatan untuk mencuci luka. 

Balik tu aku sambung main bola beracun dan ragbi. Kalau nak diceritakan proses permainan tu memang tak cukup lima entri. Dipendekkan cerita, majlis kami diteruskan dengan solat dhuha di atas padang rumput. Di situ aku belajar erti solat di mana saja. Bumi ini milik Allah. Kita boleh sujud di mana sekalipun asalkan tempat itu bersih dan suci.

Sejujurnya, ini kali pertama aku keluar dari zon selesa. 'Zon selesa' itu maksudnya solat di tempat yang sangat bersih dan selesa. Mungkin juga kali kedua. Pernah dulu belajar solat dalam hutan semasa kem I-Prokhas. Bezanya semasa itu aku terpaksa solat dalam keadaan begitu. Kali ini aku rela. Aku mahu merasai bagaimana saudara di bumi bergolak solat tanpa masjid atau surau yang SELESA bagi mereka.

Sesi seterusnya adalah usrah. Dimulakan dengan taaruf seperti biasa. Kemudian, ada beberapa perkara diperkatakan. Dua soalan diutarakan. Pertama, sorang lelaki masuk hutan. Pakaiannya terkena banyak najis. Dia tersesat di malam hari dan menemui bekalan air cukup hanya untuk berwuduk. Bagaimanakah cara dia dapat menunaikan solat? Ya, jawapannya secara bogel. Dalam hutan, bukan ada manusia lain. Aurat cuma sesama manusia, bukan dengan haiwan.

Penjelasan sahabat tadi, suci adalah yang lebih utama untuk solat. Menutup aurat itu akhlak kita. Kalau berseorangan dalam bilik, boleh saja solat secara telanjang. Cuma tak sopan kita nak menyembah Pencipta kita. Okey, cukup bab tu. Soalan kedua, sorang mamat ni curi duit. Kemudian dia insaf. Bolehkah dia halalkan duit tu dengan masukkan dalam Bank Islam selama setahun dan keluarkan? Halalkah duit tu?

Jawapannya, tak boleh. Dia curi nilai wang tu. Katakan RM50. Walaupun not RM50 yang dia keluarkan nanti bukan lagi not RM50 yang dia masukkan dulu, dia bukan saja curi kertas bernilai itu. Dia curi nilai wang tu. 

Seterusnya, ada satu perkara yang disebut oleh sorang sahabat yang menarik perhatian aku. Kita terlalu sibuk berbalah tentang perkara ranting sehingga kita lupa permasalahan pokok yang lebih besar. Contohnya, kita berbahas tentang menggerakkan jari telunjuk semasa tahiyat. Kita perlu ingat, masih ada ramai di luar sana yang TIDAK SOLAT. Nauzubillah. Kerja kita adalah untuk mengajak mereka solat, dan bukan bergaduh tentang perkara khilaf. 

Satu lagi perkongsian dari sahabat yang ingin aku sebutkan ketika penutup adalah tugas kita. Teruslah MENYAMPAIKAN. Kita bukan orang yang memulakan dan kita bukanlah generasi terakhir DNT (dakwah dan tarbiyah). Kita hanyalah penyambung risalah. Kemudian kami bergambar dan sesi terakhir adalah MAKAN! Walaupun cuma makan roti saja, tapi nikmat persaudaraan itu sukar diungkapkan dengan kata-kata.

Nanti aku muat naik gambar. InsyaAllah.



No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif