Monday, June 3, 2013

Takut Kehilangan


Dua hari lepas aku menanyakan pendapat sorang sahabat tentang satu persoalan yang membebani fikiran aku siang dan malam. Tak tertanggung memikirkannya sendirian, maka aku ajukan untuk mencari jawapan. Persoalan ini pasti pernah berlegar di minda manusia lain jua.

Mengapakah kita begitu takut kehilangan sesuatu yang bukan pun milik kita? Soalan ini boleh dipandang dari perspektif umum. Contohnya, seseorang yang belum menggenggam segulung ijazah tapi sudah bimbang gagal mendapatnya. 

Pokok utama persoalan ini adalah cinta. Kenapa manusia begitu risau kehilangan seseorang yang tak pernah pun menjadi miliknya? Aku bingung. Dan kerna buntu, aku cuba mencari solusi.

Pokjat (bukan nama sebenar) merupakan wasilah dari Allah untuk aku menemui jawapan yang memuaskan bagi aku. Jawabnya, perasaan takut itu normal. Bukan mudah untuk menghilangkan perasaan itu dari hati.

Membuang perasaan takut itu bukanlah seperti menekan butang 'ON' dan 'OFF'. Ianya satu proses. Berdoalah kepada Allah, sesungguhnya Dia lebih mengetahui. Dia yang Maha Berkuasa, kerna Allah yang membolak-balikkan hati. 

Aku tanya sahabat itu bukanlah kerna aku tidak mengadu kepada Pencipta terlebih dulu. Kebiasannya memang aku lihat aku akan menemui jawapan melalui wasilah yang tak disangka-sangka. Contohnya, satu persoalan terdetik di hati aku pada waktu tengah hari. Jawapannya seperti menyerang aku dalam kuliah maghrib malam itu juga.

Aku sering melihat perkara sebegitu sebagai cara Allah menjawab persoalan hamba-Nya. Jika kita melihat dengan hati, maka kita akan sedar. Satu lagi pesan sahabatku, carilah jawapan yang Allah sediakan dalam 'surat cinta'nya yakni kalam Allah, kitab al-Quran mukjizat teragung Rasulullah.

InsyaAllah, aku akan cuba mengawal perasaan ini dari terus menjadi misteri nusantara dalam diri. Bahaya virus perasaan ini.



No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif