Saturday, July 13, 2013

Tujuh x 99


Tujuh kali sembilan puluh sembilan. Enam-sembilan-tiga.

Semalam layan cerita Melayu. Dulu dah tengok filem Tujuh Petala Cinta. Jadi semalam aku sambung tengok sekuelnya, 99 Kali Rindu. Jangan tanya kenapa aku baru tengok filem yang dah lapuk dek hujan, lekang dek panas. Biasalah.... pelajar A-Level kan. Dulu belajar siang malam. ^_^

Boleh tahan lar 99 Kali Rindu. Tak ada lagi perempuan pakai niqab nak tak nak. Bagus je heroin paling utama (Qalbie) tutup aurat. Heroin kedua (Zazlena) tu standard anak orang kaya lar. Alhamdulillah, diizinkan Allah untuk mencatat nota-nota pengajaran dari skrip yang sangat mantap dan berbunga-bunga.

Mula-mula aku dah nekad tak nak tengok Tujuh Petala Cinta semula. Tapi ending 99 Kali Rindu membuatkan aku meronta-ronta nak tahu apa cerita Tujuh Petala Cinta. Sebenarnya aku dah lupa jalan cerita tu. Terpaksa lar layan balik. Seronok lar pulak tengok 'ustaz' dan 'ustazah' bercinta. 

Tapi jadi sedih tengok semula pengorbanan Hamka dalam Tujuh Petala Cinta untuk mengizinkan bekas tunangnya, Saidatul Nafisah berkahwin dengan Attar. Katanya, jodoh itu takdir Allah. Sedih saat dia bagi hadiah perkahwinan untuk Attar dan Saida. Sepatutnya itu hadiah perkahwinan dia dan Saida. 

Kisah cinta Attar bersambung dalam 99 Kali Rindu yang bergerak sangat perlahan. Skrip dibaca sepatah demi sepatah. Banyak jugak skrip menarik yang aku kira dapat diambil pengajaran. Kebanyakan pasal berdoa. Kita memohon kepada Allah, Tuhan pemilik segala cinta. Dialah yang melahirkan peraaan cinta mengikut kehendak-Nya. Dialah yang menitipkan kasih sayang dalam jiwa makhluk ciptaan-Nya. Allahuakbar.

"Bicaralah dari hati, ia akan jatuh ke hati." Jika kita berbicara dengan ikhlas, insyaAllah tutur kata itu akan menyentuh hati orang yang mendengar. Dari hati ke hati. "Berdoalah kepada Allah. Tiada yang mampu menolak takdir kecuali dengan berdoa." Kita bisa mengubah takdir yang telah tertulis di Luh Mahfuz dengan berdoa kepada Allah. Dialah yang Maha Berkuasa lagi Maha Perkasa. Ingatlah bahawa "permintaan iblis yang ingkar pun Allah makbulkan." Apa lagi kita hamba-Nya yang lemah yang hanya bergantung harap kepada Dia.

Satu lagi nota penting, "Allah memakbulkan doa hamba-Nya yang bersungguh-sungguh dalam berdoa". Allah tahu kita ikhlas atau tidak, bersungguh-sungguh atau main-main. Berdoalah dengan seikhlas hati. Jika kita tidak yakin Allah akan memakbulkan doa kita, siapa lagi akan percaya? Aku juga tertarik dengan dialog Pak Subita, "Kalau ada kemampuan, jangan hampakan harapan orang. Nanti Allah sekat apa yang kita inginkan." Benar, sangat benar.

Akhir sekali, "tak semua yang kita mahukan akan dapat kita miliki." Ayat ni ada kaitan dengan ending filem 99 Kali Rindu. Penutup yang aku kira tak adil bagi Attar, Qalbie dan Zazlena. Mungkin hanya adil bagi Saida. Huh, aku harap penutup cerita yang lebih baik. Ah, this life is not a fairytale. A reminder to myself.

Berdoalah, moga Allah memakbulkan permintaan kita.



No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif