Sunday, November 25, 2012

Cara Cinta

Assalamualaikum.

Seperti biasa, aku suka kongsi madah untuk direnungi. Dah macam Tok Putih pulak aku ni. Korang kenal ke Tok Putih? Ah, tak perlu. Cukup lar korang semua kenal Lelaki Dari Marikh.

"Just because someone doesn't love you the way you want them to doesn't mean they don't love you with all they have."


Sedar atau tidak. Apabila kita bercinta, kita harap pasangan kita mencinta kita seperti mana yang kita mahu. Salah. Totally wrong

Korang mesti pernah dengar ayat ni. Kalau kita ubah pasangan kita, bererti kita mencintai pantulan diri kita dalam diri pasangan kita tu. Macam cermin. Tahu kan CERMIN? Itulah analoginya. 

Bila pasangan kita guna cara dia, mula lar kita mengomel. Itu tak kena. Ini tak kena. Semua serba tak kena. Kita nak cara kita je betul. Another mistake. Kadangkala berlaku manusia melepaskan orang yang paling mencintainya kerana tidak suka dengan cara orang tersebut. Dem!

Walaupun orang tu tak mencintai kita macam yang kita nak, itu tak bererti dia tak mencintai kita dengan segalanya yang dia ada. Aku cuma terjemah ayat omputeh tadi. Ya, benar. Kita mungkin tak suka cara seseorang, tapi itu tak mengubah hakikat ketulusan dia. 

Ikhlas, itu abstrak. Tak bisa kita lihat. Bukan sesuatu yang konkrit, yang dapat kita rasa dengan pancaindera. Sukar untuk menilai keikhlasan. Lazim manusia menghargai selepas kehilangan. Kerna kita cuma menyedari betapa pentingnya seseorang selepas dia sudah tiada. Ketika dia ada, kita tidak peduli pun kehadirannya. *mengeluh

Absence makes heart ponders.

Hargailah. Cara seseorang menunjukkan kasih sayang mungkin berbeza. Mungkin kita tak suka. Tapi itu tak mengurangkan sedikit pun hakikat bahawa dia mungkin mengasihi dengan sepenuh hati.













p cium s : Teringat lagu Imran Ajmain..


No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif