Thursday, June 28, 2012

Ledakan Pemusnah

Assalamualaikum.

Seberapa hebat Portugal berusaha, La Furia Roja jua tetap mara.



 Kedua-dua pasukan memulakan perlawanan dengan barisan yang hampir tidak berubah daripada perlawanan suku akhir sebelum ini. Tetapi Portugal melakukan satu pertukaran 'terpaksa' kerana kecederaaan penyerang, Helder Postiga. Tempat Postiga digantikan Hugo Almeida. Jurulatih Sepanyol pula melakukan pertukaran taktikal. Vicente del Bosque menggantikan pemain tengah Cesc Fabregas dengan Alvaro Negredo sebagai fokus serangan dalam formasi 4-3-3.

Saingan bermula rancak dengan Portugal menyerang awal dari sepak mula dengan mendapat dua sepakan sudut berturut-turut. Sepanyol cuba memulakan penguasaan bola yang sangat sinonim dan telah sebati dengan diorang. Tapi Portugal tak nak membiarkan Sepanyol terus bersuka ria dan turut cuba menyimpan bola apabila berpeluang. Persoalan berterusan sama ada malam ini milik Cristiano Ronaldo dan berapa lamakah Portugal mampu bertahan menentang arus tiki-taka.

Sepanyol begitu bersungguh-sungguh ingin membuktikan diorang masih kuasa bola sepak utama yang menyandang gelaran Eropah dan dunia. Selepas bertukar-tukar hantaran, Alvaro Arbeloa dan Andres Iniesta mencuba nasib dari jarak jauh. Portugal juga tidak mahu sekadar bertahan dan melihat Sepanyol cuba merobohkan kubu diorang tanpa melawan. Diorang turut menyerang dengan fokus serangan tertumpu kepada kapten, Cristiano Ronaldo.

Babak pertama berlangsung seperti yang dijangka. Sepanyol selesa menguasai bola. Apabila berpeluang, Portugal cuba sedaya upaya menyimpan bola daripada dirampas. Situasi yang sama berterusan dengan Sepanyol bermain mengikut falsafah yang membentuk diorang sebagai juara. Portugal yang lebih kelihatan akan menjaringkan gol apabila suku perlawanan telah pun dimainkan. Namun Andres Iniesta hampir menjaringkan gol dari penjuru kotak penalti apabila diberikan begitu banyak ruang dan masa ketika perlawanan menghampiri detik setengah jam.

Ronaldo membalas untuk Portugal apabila rembatan leret dari luar kotak penalti memaksa Iker Casillas melayang ke sebelah kirinya untuk menutup pintu gol. Perlawanan semakin tegang menghampiri penghujung babak pertama. Pemain kedua-dua pasukan mula melakukan kekasaran dan akibatnya Sergio Ramos menerima kad kuning selepas mengasari Ronaldo. Babak pertama ditamatkan dengan kedudukan terikat tanpa jaringan.

Tidak mengejutkan melihat statistik Sepanyol menguasai 56% permainan. Tetapi agak mengejutkan apabila Portugal melakukan empat percubaan dengan dua daripadanya tepat ke sasaran. Manakala Sepanyol hanya melakukan tiga dan tiada satu pun mengenai sasaran. Tidak salah lagi Portugal lebih berkemungkinan untuk menjaringkan gol sepanjang saingan separuh masa pertama. Vicente del Bosque perlu mengerah anak buahnya untuk melakukan penetrasi ekstra.

Awal babak kedua tidak memperlihatkan banyak perbezaan. Skrip yang sama. Sepanyol menguasai bola seperti makan nasik gayanya. Mudah dan berkesan. Lima minit sebelum perlawanan menghampiri detik satu jam, Sepanyol melakukan pertukaran. Cesc Fabregas menggantikan Alvaro Negredo. Apakah strategi del Bosque akan berjaya? Mampukah Fabregas menghancurkan keutuhan pertahanan Portugal? Masih banyak persoalan yang belum terjawab.

Dua minit berselang dan Portugal mara lagi. Hugo Almeida mencuba nasib dari jarak jauh. Beberapa saaat sebelum detik satu jam, Ronaldo cuba mendapatkan sepakan penalti untuk Portugal. Tetapi dia jatuh terlalu mudah. Sergio Busquets dilayangkan kad kuning kerana cuba mempengaruhi pengadil dengan mengatakan Ronaldo melakukan diving dan wajar dihukum. Sepanyol melakukan pertukaran kedua. Jesus Navas masuk mengambil tempat David Silva.

Sepanyol terus melakukan penetrasi dan empat minit selepas insiden diving Ronaldo, Iniesta melakukan hantaran cantik kepada Fabregas yang terpaksa dikasari oleh Joao Pereira hanya sedikit di luar kotak penalti. Pengadil Turki melayangkan kad kuning kepada Pereira tanpa sebarang keraguan dalam hatinya. Tiga minit kemudian, Xavi Hernandez melancarkan serangan dari tengah padang. Begitu banyak ruang dimilikinya dan sokongan di kiri dan kanan memberi pilihan. Xavi memilih untuk merembat terus ke dakapan Rui Patricio.

Hanya tinggal dua puluh minit masa permainan sebenar ketika Ronaldo dikasari Arbeloa dan mendapat sepakan percuma di posisi kegemarannya, lebih kurang 30 meter dari pintu gol. Penjaga gol dan rakan sepasukan kelab Real Madrid, Casillas terpaksa mengangkat sebelah tangan memastikan bola Ronaldo dalam kawalan apabila sepakan percuma berbahaya itu hanya sedikit melewati palang gol. Skrip perlawanan tidak berubah tetapi Portugal kelihatan tidak mahu merelakan Sepanyol terus bermaharajalela. Fabregas kemudiannya mencuba nasib sekali lagi dari jarak 30 meter.

Sepuluh minit sebelum masa permainan sebenar ditamatkan, jurulatih Portugal, Paulo Bento melakukan pertukaran pemain yang pertama. Hugo Almeida digantikan oleh Nelson Oliveira. Tiga minit kemudian, Ronaldo dikasari oleh Xabi Alonso. Sepakan percumanya yang diambil 35 meter dari pintu gol terkena tangan Arbeloa yang membentuk dinding pertahanan. Arbeloa menerima kad kuning. Sepakan Ronaldo melepasi palang gol buat kesekian kalinya. Bruno Alves turut menerima kad kuning selepas itu.

Vicente del Bosque melakukan pertukaran berani dan meragukan apabila menggantikan perancang genius, Xavi Hernandez dengan Pedro Rodriguez empat minit sebelum masa permainan sebenar berakhir. Beberapa saat sebelum masa permainan sebenar tamat, Portugal melancarkan serangan balas pantas selepas Sepanyol mendapat sepakan percuma. Hantaran Raul Meireles menemui Ronaldo di penjuru kotak penalti sebelah kanan. Namun rembatan kaki kiri Ronaldo sekali lagi tinggi meliar. Sangat mengecewakan. Portugal mungkin tidak akan mendapat peluang sebaik itu lagi.

Tiga minit masa kecederaan diberikan sebelum babak masa tambahan meneruskan drama. Sebelum pengadil meniupkan wisel terakhir, Miguel Veloso dilayangkan kad kuning kerana menerjah Jordi Alba. Setengah jam lagi diperlukan apabila kedudukan masih terikat tanpa sebarang jaringan. Perjuangan akan diteruskan untuk slot ke final dan peluang menjulang trofi idaman negara-negara Eropah. Pemain-pemain Sepanyol pernah merasainya empat tahun lalu. Ronaldo dilihat hampa dengan pembaziran yang dilakukannya melepaskan beberapa peluang keemasan yang terhidang.

Babak pertama masa tambahan juga dengan skrip yang tak berubah. Sepanyol mengasak kubu Portugal.  Separuh masa pertama menuju penamat ketika Alba melakukan larian overlapping dan hantaran silang kepada Iniesta. Ketika gol dilihat lebih berkemungkinan, sepakan Iniesta dinafikan Rui Patricio. Dalam masa kecederaan, Sepanyol mendapakan sepakan percuma yang diambil Sergio Ramos. Sepakan kencang itu hanya sipi di atas palang gol. Separuh masa pertama ditamatkan dan Miguel Veloso memberi laluan kepada Custodio untuk meneruskan gerakan jentera tengah Portugal. Hanya suku jam sebelum penentuan sepakan penalti akan memisahkan final dan pulang ke tanah air.

Silvestre Varela menjadi pemain gantian Portugal dan seluruh permainan apabila dia masuk menggantikan Raul Meireles enam minit memasuki babak kedua masa tambahan. Seminit kemudian Xabi Alonso pula menerima kad kuning kerana menjatuhkan Ronaldo dalam bulatan tengah padang. Sepakan percuma itu menghasilkan serangan balas pantas yang hampir menghasilkan gol buat Sepanyol namun larian pantas Pedro berjaya disekat dan Sepanyol hanya mendapat sepakan penjuru.

Separuh masa kedua ditamatkan dan tamat jua masa permainan. Perlawanan memasuki penentuan sepakan penalti. Gemuruh dan ketenangan akan menentukan pemenang. Tuah akan membezakan kedua-dua pasukan. Siapa yang akan tersungkur dalam pemisah yang kejam dan mendebarkan? Penentuan sepakan penalti adalah cara paling kejam untuk tewas. Namun, terikat tanpa sebarang jaringan, kedua-dua pasukan telah memilih laluan ini. 120 minit yang panjang telah dilepasi. Pasukan yang lebih bertuah akan keluar sebagai pemenang.

Sepanyol memulakan penentuan sepakan penalti dan Xabi Alonso menjadi pemain pertama yang berani menyahut cabaran. Alonso menyepak deras ke penjuru bawah sebelah kiri gawang tetapi ditepis dengan cemerlang oleh Rui Patricio. Portugal mengambil giliran. Joao Moutinho memilih arah bertentangan dengan Alonso dan memilih untuk menyepak sedikit tinggi. Namun Casillas tetap juga dapat menyelamatkan sepakan penalti tersebut.

Andres Iniesta menyambung tugas Alonso dan memilih arah yang sama dengan rakan sepasukannya. Kali ini Iniesta berjaya memperdaya Patricio yang tersilap arah. Pepe menuruti jejak Iniesta. Arah sepakannya sama dengan Moutinho tetapi lebih rendah dan tepat ke sasaran. Hampir ditepis Casillas yang meneka arah dengan tepat. Gerard Pique memilih arah yang sama untuk sepakan seterusnya. Dia juga berjaya menewaskan penjaga gol yang turut membuat tekaan tepat.

Bruno Alves melangkah ke kotak penalti untuk Portugal. Tetapi Nani berlari dan menggantikannya di saat akhir. Nani meledak kencang ke penjuru atas sebelah kanan gawang. Casillas tersalah langkah, melayangkan badannya ke sebelah kiri. Sergio Ramos mengambil gilirannya untuk Sepanyol dan menyungkit bola ala Panenka dan Pirlo ke arah tengah ketika Patricio merebahkan badannya ke sebelah kiri. Sepanyol mendahului 3-2. Bruno Alves akhirnya mara ke titik penentuan.

Ternyata gemuruh di dadanya terlalu berat untuk ditanggung. Rembatannya ke sebelah kiri gawang ditujukan mencari penjuru atas. Malangnya sepakan itu terkena palang walaupun Casillas telah tertewas, merebahkan badannya ke arah yang tepat. Jika Sepanyol menjaringkan sepakan penalti kelima, diorang akan mara tanpa perlu menanti sepakan kelima Portugal. Cesc Fabregas mara untuk menjalankan tugasnya. Adakah detik ini miliknya?

Fabregas memilih sebelah kanan gawang. Sepakannya rendah dan mencari tiang gol. Patricio merebahkan badan ke arah yang tepat, melayang setakat termampu untuk menepis bola. Apabila dia gagal dan bola melepasi tangannya dan terkena tiang, bola bergolek masuk untuk memberikan kemenangan 4-2 kepada Sepanyol. Perlawanan Euro 2012 kedua berturut-turut selepas suku akhir keempat yang ditentukan melalui sepakan penalti dan keputusannya juga sama dan serupa.

Alves menjadi mangsa terbaru kekejaman penentuan sepakan penalti. Teramat sangat mendebarkan. Peminat pun sampai nak luruh jantung, apa lagi pemain. Terutama diorang yang berani mara ke titik penentuan dan mengambil sepakan. Gagal atau berjaya itu bergantung pada tuah. Cristiano Ronaldo kelihatan tidak percaya apabila langsung tidak berpeluang mengambil sepakan. Dijangka dia akan mengambil sepakan kelima selaku pemain paling utama dan kapten pasukan negara. Namun jaringan Fabregas menamatkan segala drama dalam perlawanan penuh aksi.

Ronaldo memiliki deretan peluang untuk membuktikan nilainya kepada dunia. Tetapi dia mempersiakan segala peluang yang ada dan terpaksa berputih mata. Begitulah berakhirnya mimpi Portugal untuk menakluk benua. Pasukan pimpinan Paulo Bento menjadi mangsa penentuan sepakan penalti yang sememangnya cara zalim untuk tewas pusingan kalah mati. Itulah bola sepak. Itulah yang membezakan sukan ini daripada sukan lain. Inilah sebabnya sukan ini menjadi sukan nombor satu dunia. Kekejaman menentukan pemenang.

Keputusan mungkin telah dijangka. Kejutan gagal dilakukan Portugal. Pujian harus diberikan atas segala ancaman dan cabaran yang meribut di kawasan Sepanyol. Pada akhirnya, segala cubaan diorang hanya tinggal sejarah. Nampaknya malam ini milik Sepanyol. Dan Cesc Fabregas memiliki ledakan pemusnah. Walaupun hanya dari satu titik yang berasaskan nasib. Tahniah Sepanyol. Jerman atau Itali bakal menyusul.









p sepak s : Kuciwa...


No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif