Wednesday, September 19, 2012

Menghargai Kesilapan

Assalamualaikum.

Hari ni aku nak kongsi sesuatu untuk direnungkan lagi. Supaya korang dapat merenung jauh. Ekceli aku dapat madah ni dari Facebook. Aku suka. Tapi kalau aku jadikan status, orang tau sangat lar aku cilok. Harharhar. Aku rasa lagi bagus aku kongsikan untuk orang lain hayati. Mana tahu aku dapat merubah korang menjadi lebih baik. Semua tu dengan izin-Nya.

Okey, memendekkan cerita agar tidak meleret lebih panjang, ada dua madah yang aku nak 'sharing is caring' malam ni. 

It's funny how you can do nice things for people all the time and they never notice. But once you make one mistake, it's never forgotten.

Ia kelakar tapi ia benar. Cuba korang perhatikan betul-betul. Korang buat baik hari-hari, orang tak pernah nampak. Susah sangat lar orang nak puji. Bukan tak ada, bukan semua orang. Ada je orang yang reti hargai kebaikan kita, tapi kebanyakan orang takkan sedar pun kita buat baik.

Tapi bila kita buat sedikit kesilapan, orang akan ingat sampai bila-bila. Moralnya di sini bukan lar kita jangan buat silap. Macam mana kita insan biasa yang tak mungkin sempurna ni nak elak kekhilafan? Memang tak boleh. Jadi kita perlu lebih waspada untuk elak kesilapan tu berlaku. Dan kita juga jangan fikir sangat kritikan orang yang membuatkan kita lemah.

Selamanya orang takkan lupa kalau sekali kita buat salah. Carilah sesuatu yang positif dan teruskan kehidupan. Orang akan ingat salah kita, itu lumrah. Life must go on.


Eh, belum thank you lagi. Belum habis lagi entri aku. 

Learn to appreciate what you have, before time makes you appreciate what you had.

Aku suka ayat ni dan aku selalu cakap pasal ni. Penghargaan. Orang selalu lupa untuk menghargai. Sukarkah untuk berkata 'terima kasih'? Nampak ringkas tetapi sangat bermakna untuk orang yang melakukan kebaikan. Madah pertama di atas pun ada kaitan. Bila kita buat baik, orang tak pernah nak ingat. Kita jangan jadi diorang tu. Kita kena ingat jasa orang. Hargai kebaikan orang.

Bila sebut ni, aku suka cakap pasal cinta. Atau apa yang kita ada. Ketika mengejar sesuatu, kita selalu terlupa apa yang telah kita miliki. Sampai yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran. Ini sering berlaku. Kesilapan yang mengecewakan. Kita nampak sesuatu yang jauh, tapi tak pernah nak cuba lihat apa yang ada dekat dengan kita. 

Berhentilah, dan renungilah di sekeliling kita. Hargai saja apa yang telah kita miliki. Jangan sampai masa membuatkan kita menghargai apa yang kita PERNAH ada. 

Orang yang hebat bukan orang yang tak pernah silap. Tapi orang yang belajar dari kesilapan sendiri dan jugak kesilapan orang lain. Orang lain melakukan kesilapan, maka kita jangan ulangi kesilapan tersebut. Kemusnahan kaum terdahulu adalah untuk kita jadikan iktibar. 

Wallahualam.












p sepak s : Main tulis je...


2 comments:

fara said...

Ade org mmg pendirian die cmtu.
Bg die, klo puji jgn lebey2 dan klo sebaleknye xpe plak...
mgkin niat die baek supaya org tu bole baiki dri.
Tp klo asek kene kritikkk je.
sape tahan kan...

M Fizan said...

@faran hoho. ada cara nak ajar pun. biar berhemah :)

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif