Saturday, September 15, 2012

Saya Amat Mencintainya

Assalamualaikum.

Oh yeah, tajuk memang cannot go. Sangat tak boleh blah. Ekceli tajuk tu cuma memanipulasi tajuk filem S.A.M arahan pengarah muda, Syafiq Yusof yang mula ditayangkan masa hari raya bulan lepas. Well, aku baru jer tengok. Dan itu bukan lar masalahnya di sini. Masalah yang berlaku bukan jugak aku amat mencintai seseorang seperti tajuk yang mintak penumbuk tu.

Masalahnya di sini tidak berkaitan dengan Shaheizy Sam. Seorang aktor yang aku sangat minati dan hormati lakonannya. Aku suka bila Sam jadi hero. Tak kira lar filem rempit, aksi atau cinta, bagi aku emosi dan penghayatan Sam sangat 'hidup'. Orang kata 'real'. Sam pandai menjiwai lakonannya. Dan.... sekali lagi, itu tidak menjadi masalah yang aku nak kritik.

Ini dia, abang Saya Amat Mencintaimu (SAM).


Pagi tadi aku baru tonton filem SAM buat kali pertama dalam hidup aku. Aku tengok sorang-sorang. Orang tengok dekat pawagam, aku tengok dekat laptop je. Sadis sungguh. Okey, korang boleh abaikan part yang tak penting ni. Sekadar plot tambahan untuk menjadikan entri aku lebih dramatik. Sebenarnya aku nak bercakap tentang ending atau penamat atau dalam penulisan, orang panggil plot peleraian. Plot ni berlaku selepas klimaks. Bagaimana skrip dihabiskan selepas debaran memuncak. 

Aku akui filem ni ada sesuatu yang 'ummphh'. Bila orang cakap filem ni lain dari yang lain, aku terfikir jugak apa yang hebat sangat filem ni. Selepas aku menonton sendiri, aku puas hati. SAM memang ada kelainan. Dari babak romantis yang sangat memikat pemerhatian aku dan idea serta jalan cerita yang belum pernah aku saksikan, cerita ni memang unik pada pengamatan aku.

Sayangnya, peleraian sangat klise. Aku baru saja tengok peleraian yang sama tahun ni jugak. Dan, lebih memilukan, dari aktor hebat yang sama. Genre filem juga sama. Aksi plus cinta. Kalau korang pernah tengok filem "8 Jam" yang juga lakonan Sam, korang mesti tau kan Sam menjadi pembunuh di akhir cerita kerana cintanya tak kesampaian. Sam membunuh kekasihnya (Yana) agar tak dimiliki orang lain. Aku masih ingat katanya, "kalau aku tak dapat kau, orang lain takkan dapat". 

Kalau dalam filem 8 Jam, Sam seorang yang waras, Sam adalah sebaliknya dalam filem SAM. Dia seorang pesakit mental. Pada akhirnya, dia membunuh kekasihnya sekali lagi. Lisa Surihani pulak menjadi mangsa. Aku agak kecewa dengan ending tu. Kecewa sebab aku dah bazirkan masa untuk tengok filem tu sampai habis dan tak dapat happy ending. Memang lumrah kesudahan hidup kita berbeza dan bukan semuanya ceria, tapi aku expect sesuatu yang boleh sempurnakan kemantapan garapan pengarah muda ni.

Aku tak tau pandangan orang lain. Bagi aku, aku harap sangat tak ada lagi filem lain yang tiru penamat sama. Sangat klise dan tak seronok. Bagi jer lar hero dengan heroin kahwin. Kenapa hero nak bunuh heroin? Arrghhhh. Tension aku macam ni. Kesian heroin. Tak pasal-pasal mati. Okey, saja berdrama sikit. Aku puas hati dengan filem SAM. Kalau ending tu berbeda sikit, mungkin lebih best! Sekian, salam hujung minggu.












p sepak s : Saya sayang dotdotdot...


No comments:

Copyright © 2011, Segalanya Di Sini Adalah Hak Milik Muhammad Nazif